Friday, 30 November 2012

Warkah Buatmu Adam

Wahai Adam,
lihat dan dengarlah,
Ana di sini sihat selalu walaupun terkadang kesakitan bertandang,
namun janganlah enta bimbang...Ana di sini mampu menahannya
kerana Allah tidak akan menguji hambaNya melainkan apa yang
hambaNya mampu.


Diharap enta pun dalam keadaan sihat dan sejahtera serta
sentiasa berada di bawah rahmatNya walau di mana jua enta berada.Warkah ini dilayangkan bukan untuk mengganggu...


Sekadar ingin meluah rasa yang lama terbuku...Maafkan Ana andai selama ini Ana leka dengan cinta dunia
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak menjaga tatasusila
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak mensiakan cintaNya
Maafkan Ana andai selama ini Ana tak ingat padaNyaAna serba kekurangan...diharap anta boleh melengkapkannya
Ana bukan jelitawan...diharap anta mampu menerimanya
Ana bukan cendekiawan...diharap anta mampu membimbingnya
Ana bukan hartawan...diharap anta sanggup bersama


Yang Ana pinta bukan ketampananmu...
Yang Ana damba bukan hartamu...
Yang Ana mahu cuma imanmu...
Yang Ana ingin hanyalah tauladanmu....Bimbinglah Ana...
Tunjukkanlah Ana...Ana tidaklah sepuitis anta untuk menulis bait-bait kata...
Ana tidaklah sepetah anta dalam tiap bicara....
Namun, yang pasti...
Ianya ikhlas lahir dari hati....Ana harap kita akan dipertemukan suatu hari kelak...
Di mana ketika itu...Ana dah bersedia...
Ana layak untuk mendampingi anta...
Bukan hanya sebagai isteri kepada anta...
Tapi ibu untuk anak-anak kita..


Sebelum kita diijabkabulkan...
Ana akan memberitahu satu rahsia,
Rahsia yang pahit untuk ditelan...
Sukar tuk Ana lupakan...Setelah Ana memberitahu rahsia itu...
Ana redha jika anta pergi ...
Ana redha jika anta membenci...
kerana...
Segalanya belum dimetrai...
Segalanya belum disaksi...
Ana pasrah jika itu terjadi...
Ana pasrah jika itu takdir diri...
kerana...
Biarlah tangis sebelum janji dimetrai...
Bukannya setelah semuanya selesai...
kerana...
Ana mencari siapa yang ikhlas menemani...
Ana mencari siapa yang sanggup memberi...
Ana mencari siapa yang mampu menerima...
Ana mencari siapa yang pasrah dan redha...Andai jodoh kita berkekalan...
InsyaAllah kita akan berbahagia..
Meskipun hayat hidup tak sama...
Ana akan berusaha membahagiakan anta..Andai jodoh bukan milik kita..
Usahlah anta bermasam durja...
Pasti ada hikmah di sebaliknya...





Adamku ,

Jangan berani dekatiku jika hanya ingin bergembira sementara,

jangan berani senyum padaku jika hanya menambah panahan syaitan,
jangan berani meminjamkan smgatmu jika ia mengundang fitnah hati..
jangan berani dekati keluargaku jika ia hanya samar2,
dan jangan berani memanggil namaku dgn sapaan lembut jika ia bertujuan membuatku lemah,
dan sekali lagi aku ingatkan jangan pernah rosakkan kekuatanku jika ia menyakitiku..
hanya itu pintaku...
Ana doakan kebahagiaan anta..Bermohonlah padaNya selalu..
kerna cuma Allah yang mendengar isi hatimu..

Saturday, 10 November 2012



     Assalamua'laikum..apa khabar coretan hatiku??
 Erm , hari ni Nur tiba-tiba rasa rindu nak mencoretkan sesuatu. nak tau tak  Mujahadah Cintaku, hari ini Nur rasa happy tapi dalam happy2 ni Nur rasa something yang hati Nur rasa sebak. nak tahu tak Mujahadah Cintaku , hal ini bukan sekali cuma tapi acap kali. bila Nur happy , sekejap sahaja lepas tu hati Nur akan terdiam sendiri.
    Mujahadah Cintaku , 
Rasanya entah ke berapa kali sudah ni Nur menangis. rasa sakit sangat. tapi bila jumpa Mujahadah hati Nur ni , Nur rasa happy sebab Mujahadah Hati Nur ni pujuk Nur supaya mencoretkan sesuatu kat ruangan comel Nur ni.kesian sangat kat Mujahadah Hati Nur ni , asyik -asyik jadi bahan coretan.heheehhe :) , tapi tak mengapa. Cinta Hati Nur ni jangan risau ya. insyaAllah , selagi nyawa Nur masih ada , Nur pasti coretkan sesuatu yang bermanfaat.kalau pun ada , mungkin coretan luahan. nak tahu tak Mujahadah Nur , Nur buat semua ni supaya nanti bila Nur dah tak ada , Mujahadah hati Nur ni boleh tengok tiap hari , tiap masa , tiap ketika..nanti boleh ubat hati Mujahadah Cinta melihatkan tulisan Nur.^^
  Mujahadah Cintaku,
sepanjang kehidupan ni , Nur rasa bersyukur sangat sebab dilahirkan bukan dalam linkungan kesenangan. Nur tahu , setiap kesusahan pasti ada kemudahan. sampai sekarang Nur masih ingat kata2 nasihat Ustazah Nur.Nur rindu sangat nak jumpa uztazah tu lagi. Ustazah yg sudi menitiskan air mata tuk Nur. Nur rasa terharu. nak tahu Mujahadah Cintaku, Nur rindu nak dengar tarbiah ustazah.jauh sangat dah ustzah tu . Nur dapat berhubung dgn ustzah melalui telefon.itupun dah buat hati Nur rasa syukur sebab Allah sudi mengikat hati Nur dengan Ustzah tu.
  Mujahadah cintaku ,
dari kecil Nur rasa bersyukur biarpun mungkin x semua keinginan Nur tercapai.lagi buat hati Nur rasa syukur bilamana didikan yang Nur terima dari kecil hinggalah kini tidaklah sama dengan kawan2 Nur yang lain. dari kecil Nur dididik dengan didikan yang tegas dan kadangkala ketegasan tu buat hati Nur rasa takut.ketegasan tu lah yang menjadikan Nur seperti ini hari ini.Nur rasa bersyukur sekurang-kurangnya didikan tu menjadikan hati Nur seorang yang taat , tak berani nak lawan cakap keluarga ,insyaAllah akan Nur bawa ketaatan ni tuk pencipta Nur dan insyaAllah tuk bakal suami Nur yang entah Nur pun tak tahu siapa dia yang ditakdirkan untuk Nur taati sebagai seorang isteri kelak. Nur hanya mampu doa sahaja semoga didikan yang Nur terima selama ni boleh menyenangkan hati suami Nur.insyaAllah..boleh menjadi tempat suami Nur berpangku disaat hatinya lemah..insyaAllah.itu impian Nur menjadi seorang isteri yang dapat mengelap peluhnya disaat dia kepenatan dan mengesat darah yang berlumuran ditubuhnya seandainya tercatat dirinya sebagai pejuang Islam. InsyaAllah , doakan Nur ya Mujahadah Cintaku..
  Mujahadah cintaku ,
Nur sayang sangat dengan keluarga Nur. biar dari sudut zahirnya tampak tegas tapi hakikatnya hati diorang lembut sangat yang Nur rasakan tidak ada pada orang lain. Nur rasa terharu dan nangis bila teringat kata2 semangat tuk Nur bilamana Nur nak ambik exam. hati Nur rasa sebak sampaikan bila Nur terasa nak tidur jak Nur akan pastikan tengok dulu kata2 semangat yang family Nur bagi kat Nur. biar hanya mesej , hati Nur rasa tenang. bila Nur call , diorang tak sambut tapi hati Nur dapat rasakan harapan tinggi keluarga Nur yang nakkan Nur berjaya dalam hidup. Nur masih ingt lagi diorang cakap kat Nur time tu seminggu lagi Nur nak duduk SPM n nasihat ni berulang lagi waktu nak ambik paper Arab hari kedua exam kat kampus.

  " kakak!belajar baik2..kami tak minta pun kakak balas jasa kami dengan duit. bukan duit yang kami mau kakak. cumanya kejayaan kakak. kami mau kakak n adik2 sama dengan orang lain. kakak anak sulung kena tunjukkan contoh terbaik untuk adik-adik.sebab apa yang kakak buat tu lah yang akan adik2 ikut. kami doa dan berharap betul kakak dapat jadi seorang ustazah. bukan ustzah biasa , tapi ustazah yang dapat tolong keluarga dan orang lain.lagipun dalam keluarga kita tidak ada lagi yang faham agama secara betul.kakaklah tempat kami merujuk. belajarlah betul2.sebab ilmu tu lah yang dapat bantu kakak n adik2.kalau tiba2 dtg rasa malas ingatlah keluarga kakak.jangan dulu cari cinta ataupun berkawan2 istimewa dgn mlana2 lelaki. kakak fokus study dulu ,habis tu kakak mau fikir hal tu terpulglah. tapi kami akan harap juga smoga siapa pu jodoh kakak adalah orang yang baik juga. kami tau kakak baik , solehah , tak berani lawan cakap , x berani minta beli apa2..kami harap , akak dapat orang yang baik juga , yang sudi terima tiap kekurangan keluarga n kakak sndiri.yang mau jadi pemimpin untuk kakak n keluarga kakak nanty..itu jak harapan kami kakak. tengok kakak senang dan bahagia. kakak kena ingat jangan pernah kasi lupa diorang emak , iyang , anty2 , mama , bapa , adik2  tiap hari habis solat. kasi doa moga ahli keluarga kita diberikan hidayah oleh Allah.kakaklah harapan kami. kejayaan kakaklah yang dapat buktikan keluarga kita juga boleh berjaya. kami tau kakak baik , insyaallah doa kakak dimakbulkan."
   Mujahadah Cintaku ,
Nur tahu Mujahadah Cinta Nur ni memahami hati Nur. tapi Nur x dapat nak tahan sebak kat hati Nur bilamana teringat nasihat ni. besar harapan diorang lebih2 g bilamana keluarga Nur smua nak Nur sambung Master. Nur takut Nur tak dapat capai hasrat hati family Nur.tolong doakan Nur ya Mujahadah Cintaku.
Nur masih ingat lagi sayang waktu Nur tak dapat mana2 offer tuk smbg stdy..Nur nampak sangat kerisauan kat wajah2 family Nur.waktu tu Nur rasa Give Up. biarpun result ok tapi x dapat mana2 offer.hal tu buat hati Nur rasa risau.sampaikan diorang cakap kat Nur agar smbg kat kolej.Nur akur dgn kehendk tu biarpun hati teringin sngt nak masuk IPT. tapi berkat doa n kesungguhan dan keyakinan pada Allah , akhirnya Allah makbulkan doa Nur. Nur ingat g waktu tu hari khamis ptg..time tu busy cari barang bap nak flight g KUIS ahadnya..tiba2 atas kuasa Allah , Nur trima satu mesej." Tahniah anda telah berjaya dalam tawaran KPLSPM." waktu tu Nur tkejut tapi Nur x yakin , so Nur minta kat makcik tuk check betul ka tidk.bila makcik call ckp tahniah kat Nur. baru Nur tahu Nur tak berangan tapi kyataan. alhamdulilah.Nur bagitahu kat family , diorg snyum shaja..ucapan tahniah pun tak ada keluar dari bibir. Nur diam jak..Nur tahu family happy.bila balik kat umah , Nur nampak bonda duduk sndirian kat bilik. Nur masuk kat bilik , Nur nampak bonda menangis. bila Nur datang. terus jak bonda tarik Nur dekat dgn dia..Nur nampak merah mata bonda.Nur tak dapat nak cakap. apa yang Nur dapat kata , terima kasih sebab tolong doakan Nur jak.alhamdulilah tercapai hati bonda ingin melihatku bergelar seorang ustz..esoknya pula nikmat allah dtg lagi dgn tawaran UPU..alhamdulilah dapat kat UM dalam Asasi pendidikan Islam..tapi kerana sygnya bonda , aku akur menerima IPG sebagai tempatku menuntut ilmu..
   Mujahadah Cintaku ,
 kesian kat mujahadah..boring ka??ehhe..alhamdulilah x boring nk dgr lagi ya??erm..apa2 pun mujahadahku , nasihat itulah yg mnjadi kekuatan sbnr Nur untuk terus thabat atas jalan ni.Nur selalu doa n mengharap agar Nur dapat tunaika harapn keluarga Nur.Nur nak jadi cnth terbaik tuk adik2 Nur. Nur nak adik2 Nur bjaya , Nur sndiri yang kena corak kejayaan. Nur nak adik2 jdi anak soleh n solehah..Nur dulu yg kena jadi anak solehah. Nur nak adik2 x couple makanya Nur sendiri kena kuat lawan tiap perasaan yg dtg..pokoknya smua Nur yg kena jadi cnth dulu tuk adik2..doakan Nur ya Mujahadah Cintaku.
    Mujahadah Cintaku ,
Nur tahu diri Nur tidaklah sekuat mana. hakikatnya Nur perlukan orang juga untuk bergantung.kali ini Nur rasa selamat sebabnya ada bonda , ada keluarga tuk Nur pinjam bahu diorang..Nur tak tahu seperti apa jodoh Nur.tapi yang Nur harap , kalaupun ditakdirkan bakal suami Nur itu serius sangat macam atuk Nur..apa yang Nur harapkan adalah bakal suami Nur sudi pinjamkn bahunya tuk Nur berpangku dikala Nur buntu ,hilang semangat , sedih n semualah. Nur harap siapa pun bakal suami Nur tu , Nur harap si dia sudi nak bagi semangatnya sedikit untuk Nur.Nur tak pntgkan wajah tau kekayaan..apa yang Nur inginkan adalah agamanya , sebab Nur tahu Mujahadah Cintaku , dgn agama yg ada dgnnyalah Nur dapat bersama lagi dgn  keluarga Nur , dapat izin darinya untuk terus membantu adik-adik.Nur tahu dia akan sudi nak pimpin Nur supaya kelak kat syurga Nur dapat buktikan kat ayah n bonda , Nur boleh jadi anak yang baik. Nur tak tahu siapalah jodoh Nur. tapi hati Nur yakin sangat dia orangnya baik.yang menyanyangi keluarganya melebihi dirinya sndiri.seorang yang sudi nak bertegas dgn Nur kelak supaya x buat smthing yg boleh menyebabkan Nur dimurkai Allah. entah kenapa Mujahadah Cintaku , Nur dapat rasakan didikan dan bimbingannya kelak persis ayah n bonda Nur. jarang memujuk tapi sekali bercakap terasa kasih sygnya hingga hari ini.Nur tahu dia akan sudi nak pimpin Nur supaya kelak kat syurga Nur dapat buktikan kat ayah n bonda , Nur boleh jadi anak yang baik.
  Mujahadah Cintaku ,
erm , Nur nak berhenti dulu ya..sambutlah salam sayang dari Nur..insyaAllah ada kesempatan nanti Nur lawat Mujahadah lagi ya..syukran jazilan Mujahadah Cintaku sudi nak dengar luahan hati Nur. hati Nur dah rasa tenang. kurang sikit beban kat hati..syukran kathsir ya Mujahadah Cintaku. Nur nak tunaikan solat jap..nak jumpa Tuhan Mujahadah cintaku dan Nur..
Assalamua'laikum warahmatullah..

Thursday, 8 November 2012


  Aku tidak ingin dipandang cantik oleh lelaki. Biarlah aku hanya cantik di matamu. Apalah gunanya aku menjadi idaman banyak lelaki sedangkan aku hanya boleh menjadi milikmu seorang. Aku tidak merasa bangga menjadi rebutan lelaki bahkan aku merasa terhina diperlakukan sebegitu seolah-olah aku ini barang yang boleh dimiliki sesuka hati.

Aku juga tidak mahu menjadi penyebab kejatuhan seorang lelaki yang dikecewakan kerana terlalu mengharapkan sesuatu yang tidak dapat aku berikan. Bagaimana akan ku jawab di hadapan Allah kelak andai ditanya?

Adakah itu sumbanganku kepada manusia selama hidup di muka bumi?
Kalau aku tidak ingin kamu memandang perempuan lain, aku dululah yang perlu menundukkan pandanganku. Aku harus memperbaiki dan menghias peribadiku kerana itulah yang dituntut oleh Allah. Kalau aku ingin lelaki yang baik menjadi suamiku, aku juga perlu menjadi perempuan yang baik. Bukankah Allah telah menjanjikan perempuan yang baik itu untuk lelaki yang baik?

Tidak ku nafikan sebagai remaja, aku memiliki perasaan untuk menyayangi dan disayangi. Namun setiap kali perasaan itu datang, setiap kali itulah aku mengingatkan diriku bahwa aku perlu menjaga perasaan itu kerana ia semata-mata untuk mu. Allah telah memuliakan seorang lelaki yang bakal menjadi suami ku untuk menerima hati dan perasaan ku yang suci. Bukan hati yang pernah menjadi labuhan lelaki lain.

Diriku yang memang lemah ini telah diuji oleh Allah saat seorang lelaki ingin berkenalan denganku. Aku dengan tegas menolak, berbagai macam dalil aku kemukakan, tetapi dia tetap tidak berputus asa. Aku merasa seolah-olah kehidupanku yang tenang ini telah dirampas dariku. Aku bertanya-tanya adakah aku berada di tebing kebinasaan?
Aku beristigfar memohon ampunan-Nya. Aku juga berdoa agar Pemilik Segala Rasa Cinta melindungi diriku dari kejahatan.

Kehadirannya membuatku banyak memikirkan tentang dirimu. Kau kurasakan seolah-olah wujud bersamaku. Di mana saja aku berada, akal sedarku membuat perhitungan denganmu. Aku tahu lelaki yang menggodaku itu bukan dirimu. Malah aku yakin pada gerak hatiku yang mengatakan lelaki itu bukan teman hidupku kelak.

Aku bukanlah seorang gadis yang cerewet dalam memilih pasangan hidup. Siapalah diriku untuk memilih permata sedangkan aku hanyalah sebutir pasir yang wujud di mana-mana. Tetapi aku juga punya keinginan seperti wanita solehah yang lain, dilamar lelaki yang bakal dinobatkan sebagai ahli syurga, memimpinku ke arah tujuan yang satu.

Tidak perlu kau memiliki wajah setampan Nabi Yusuf, juga harta seluas perbendaharaan Nabi Sulaiman, atau kekuasaan seluas kerajaan Nabi Muhammad, yang mampu mendebarkan hati juataan gadis untuk membuat aku terpikat.

Andainya engkaulah jodohku yang tertulis di Lauh Mahfuz, Allah pasti akan menanamkan rasa kasih dalam hatiku juga hatimu. Itu janji Allah. Akan tetapi, selagi kita tidak diikat dengan ikatan yang sah, selagi itu jangan dibazirkan perasaan itu kerana kita masih tidak mempunyai hak untuk begitu. Juga jangan melampaui batas yang telah Allah tetapkan. Aku takut perbuatan-perbuatan seperti itu akan memberi kesan yang tidak baik dalam kehidupan kita kelak.

Permintaanku tidak banyak. Cukuplah engkau menyerahkan seluruh dirimu pada mencari redha Illahi. Aku akan merasa amat bernilai andai dapat menjadi tiang penyangga ataupun sandaran perjuanganmu. Bahkan aku amat bersyukur pada Illahi sekiranya akulah yang ditakdirkan meniup semangat juangmu, menghulurkan tanganku untukmu berpaut sewaktu rebah atau tersungkur di medan yang dijanjikan Allah dengan kemenangan atau syahid itu. 

Akan ku keringkan darah dari luka mu dengan tanganku sendiri. Itu impianku. Aku pasti berendam air mata darah, andainya engkau menyerahkan seluruh cintamu kepadaku.
Cukuplah kamu mencintai Allah dengan sepenuh hati mu kerana dengan mencintai Allah, kamu akan mencintaiku kerana Nya. Cinta itu lebih abadi daripada cinta biasa. Moga cinta itu juga yang akan mempertemukan kita kembali di syurga.
Seorang gadis yang membiarkan dirinya dikerumuni, didekati, bermesra dengan lelaki yang bukan muhrimnya, hilanglah harga dirinya di hadapan Allah. Di hadapan Allah. Di hadapan Allah!