Thursday, 27 September 2012

Harapanku Buatmu Allah

Ya Allah ,
Aku yakin pada tiap bait janjimu ,
Kalammu umpama pujukan buatku ,
tika aku menyendiri mahupun tika aku riang ,
terkadang aku terpukul sendiri ,
setiap manusia pastikan diuji ,
mungkin hari ini,
mungkin esoknya ,
mungkin minggu seterusnya,
dan begitulah hari yang kian mendatang...
wahai Khaliqku,
aku berpegang pada janjimu,
kalimah La Taqrabu Zina itulah sandaran,
gelaran Solehah akan ku kejar,
biar banyak mana mata memandang,
biar banyak mana mulut berbisa,
biar banyak mana anasir-anasir,
itulah pencakku Srikandi Solehah...
teguh seperti apa pun diriku ,
pastinya menginginkan dirinya didampingi ,
bukan menjadi kekasih ,
bukan jua menjadi pasangan,
bukan jua tempat bermanja ,
aku hanya mengimpikan gelaran ISTERI Solehah...
aku jua amat yakin Wahai Tuhanku ,
kuat mana Engkau datangkan perasaan dalam diri ini ,
ia hanyalah singgahan dariMu untuk menguji hambamu,
sejauh mana hati ini bisa dipertahankan,
kerap itu jualah aku berhati-hati terhadap perasaan yang menyelinap,
hinggalah akhirnya , Engkau mentakdirkan seorang mukminin soleh,
disaat itu hati ini mula gundah,
gelana tidak terkira,
pertama kalinya diri ini kalut tak terkata,
nafsu dan iman saling berbisik,
hingga akhirnya bertelagah sesama sendiri,
demi melindungi jasad ini,
dari terus terlena..
Ya Allah..
Aku jua percaya ,
jodoh itu tak perlu dicari,
saatnya tiba datang tanpa disangka,
jauh manapun ia ,
pasti ada jalannya untuk mendekatkan diri padanya,
dengan jalan Syariat dalam keredhaanNya..
Ya Rabbi ,
hambu ini hanya mampu memohon,
menadah  tangan dalam tangisan yang bersulam,
aliran mutiara diselubungi ketakutan dalam ujianMU,
jika Dia ditakdirkan buat hambamu ini,
izinkanlah aku mengetuk pintu hatinya Dengan izinmu,
izinkanlah aku menjadi zaujah buatnya,
iznkan aku menjadi ummi buat anaknya,
izinkan aku menjadi insan dibangga buatnya..
iznkan aku menjadi pelindung buatnya..
aku hanyalah insan pendamba,
Sungguh aku hargai tiap singgahan yang berikan ini ya Rabbi,
jika dia adalah singgahan yang ikhlas menjadi tetamuku,
maka ku pinta ,
berilah aku kekuatan menjaga hatiku..
Wallahua'lam bissyawab..

p/s : buat Muslimah solehah..usah dicari akan jodohmu,ia telah termaktub di Luh Mahfuz. Siapa dia,seperti apa dia..semuanya telah tertulis..:) pringatan buat dirku dan buat semua jua..moga Allah redha pada mata yang sering membaca peringatan..:) percayalah muslimah solehah yang dirahmati Allah ,jauh mana pun jodoh kita tu , tak pernah jumpa sekalipun hatta jika itulah jodoh kita , Allah akan dekatkan jua biar banyak mana halangannya..apa yang penting sekarang persiapkan diri menjadi sesolehah mungkin ya..ketahuilah, perasaan yang didatangkan Allah buat kita ibaratnya tetamu yang datang menyinggah ,kadang lama kadang sekejap!! betulkan!!perasaan yang didatangkan buat kita ini sebenarnya tujuan Allah nak uji kita,nak uji hati kita.kuatkah kita berdepan dengan ujian hati ini. jika kita lulus satu level ,Allah datangkan lagi level kedua dan begitulah seterusnya. hingga akhirnya jika berjaya setiap level , pastinya singgahan terakhir itulah jodoh kita, seperti apa kita begitulah jodoh kita. tringat dalam stu firman Allah Taala mafhumnya ( sesungguhnya tiada siapa yang dapat mengubah diri kamu melainkan diri sendiri) tolong perbetulkan ya.melalui ayat ni , kita diminta tuk mengubah diri kita..tidak siapa yang dapat mengubah diri kita melainkan diri kita sendiri. percayalah jika kita trus-trusan memimpin sahsiah n kepimpinan kita ,pasti ,pasti,dan pasti kita akan berjumpa dgn lelaki soleh , suami yg soleh dan ayah yang soleh..skrg dah dpt tgkapkan mksud ana..buatlah yang terbaik buat diir kita..percyalah jika jodohmu belum tiba pastinya Adam yang kau nantikan itu sedang mmebina sahsiah kepimpinannya..so , selagi jodoh belum dtg, binalah jua sahsiah n kepimpinan kita..:)bestkan!!kalu camtu, sentiasalah kita memujuk n mentrabiah diir degn pgisian..wallahualam..syukran kathsir buat semua yg sudi membaca..;)

Wednesday, 19 September 2012







Ya Allah ,
diri ini tidak pernah ragu pada ketentuanmu
Apalagi takdir qada' dan qadarmu
Sungguh,sungguh , dan sungguh
Kasihku padamu jua tidak ku sesali..
Wahai Rabbku ,
sungguh aku cuba merelakannya,
aku cuba sedaya upayaku,
dengan keimananku yang hanya senipis bawang
aku lalui ujian demi ujian yang Engkau beri
tidak dapat ku ragukan lagi, 
ujianmu benar-benar menguji diri ini ,
mujahadahku pula makin ku asak..
namun ,
aku hanya insan biasa wahai Rabbku,
sebaik pergantungan adalah selayaknya padamu
hatiku ibarat kapas mudah diserap
sedangkan gula mudah dihinggap semut
apakan lagi hatiku..
nafsu satu demi satu 
bersaing sesama sendiri merebut jantungku
Syaitan pula ibaratnya pengadil
iman pula ibaratnya pendokong setia
dan aku ibarat kapas
terserap melalui keduanya..
kadang aku terfikir ,
bukan niatku ingin merosakkan dirimu wahai Adamku
tidak jua ingin memperalatkan dirimu di pena fatamorgana ini
tidak jua ingin meletakkan dirimu di dunia khayalan ini..
Namun , 
terkadang aku tidak mengerti ,
arah manakah diriku membuatkan engkau lalai Adamku,
aku sedar Adamku,
mungkin bisa melalui suaraku ,
mungkin bisa dari sikapku ,
mungkin shja bisa dari kesemuanya,
Maafkan aku Adamku..
aku cuba melindungi diriku ,
dengan sistem perang yang aku ada
tetap juga bisa menggoyah imanmu
aku buntu Adamku ,
sungguh!!aku bagaikan hilang arah!!
kerap ini , 
aku bagaikan kilang kaunter
tempat bertanya mungkinkah aku telah dimiliki
serba salah diriku,
ingin ku katakan iya ,
mungkin menyebabkan ada antara kalian yang bisa runtuh
ingin ku katakan tidak
mungkin bisa kalian terus-terusan mengasakku
Jangan begitu Adamku ,
tidak kukira seperti apa dirimu,
hanya padaku kesediaanmu membimbing diriku
membimbing anak-anak kita,
membantuku menjadi isteri solehah
gelaran impian setiap bidadari di Jannahnya..
tolong aku Adamku ,
jika benarlah engkau menginginkan akan diriku
janganlah Engkau membawa aku ke lembah itu,
jiwaku lemah apatah lagi  kekuatanku
justeru itu Admaku ,
lamarlah dengan cara yang baik,
datanglah pada keluargaku beserta doa dan sahsiahmu
Dengan izinnya..
pasti,pasti dan  pasti..
dengan rendah aku menerima dan bersedia berkhidmat buat dirimu..
tapi tolong jangan pernah mencuba mengajakku ke lembah durjana itu..


bantulah aku Adamku...


Saturday, 15 September 2012

Pesanan Roh Buat Kita





Pesan Roh Kepada Manusia Apabila roh keluar dari jasad, ia akan berkata-kata dan seluruh isi alam sama ada di langit atau bumi akan mendengarnya kecuali jin dan manusia. Apabila mayat dimandikan, lalu roh
                              
berkata : "Wahai orang yang memandikan, aku minta kepadamu kerana Allah untuk melepaskan pakaianku dengan perlahan-lahan sebab pada saat ini aku beristirahat daripada seretan malaikat maut". Selepas itu, mayat pula bersuara sambil merayu :
                              "Wahai orang yang memandikan, janganlah engkau
                              menuangkan airmu dalam keadaan panas. Begitu juga
                              jangan menuangnya dengan air yang dingin kerana
                              tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh dari
                              tubuh".
Apabila dimandikan, roh sekali lagi merayu :
                                "Demi Allah, wahai orang yang memandikan jangan engkau
                              menggosok aku dengan kuat sebab tubuhku luka-luka
                              dengan keluarnya roh". Setelah dimandi dan
                              dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan ia pun
                              memanggil-manggil dan berpesan lagi supaya jangan
                              diikat terlalu kuat serta mengafani kepalanya
                              kerana ingin melihat wajahnya sendiri, anak-anak,
                              isteri atau suami buat kali terakhir kerana tidak
                              dapat melihat lagi sampai Hari Kiamat.
 Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan : "Demi
                              Allah, wahai jemaahku, aku telah meniggalkan
                              isteriku menjadi Balu. Maka janganlah kamu
                              menyakitinya.Anak-anakku telah menjadi yatim dan
                              janganlah kalian Menyakiti mereka. Sesungguhnya
                              pada hari itu aku telah keluar dari rumahku dan
                              aku tidak akan dapat kembali kepada mereka buat
                              selama-lamanya". 
Sesudah mayat diletakkan pada pengusung, sekali lagi diserunya kepada jemaah supaya jangan mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak-anak dan sanak saudara buat kali terakhir.Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak tiga langkah
                              dari rumah, roh pula berpesan: "Wahai Kekasihku,
                              wahai saudaraku dan wahai anak-anakku, jangan kamu
                              diperdaya dunia sebagaimana ia memperdayakan aku
                              dan janganlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia
                              melalaikan aku". "Sesungguhnya aku tinggalkan apa
                              yang aku telah aku kumpulkan untuk warisku dan
                              sedikitpun mereka tidak mahu menanggung
                              kesalahanku". "Adapun didunia, Allah menghisab
                              aku, padahal kamu berasa senang dengan keduniaan.
                              Dan mereka juga tidak mahu mendoakan aku".
       Ada satu riwayat drp Abi Qalabah mengenai mimpi beliau yang melihat kubur pecah. Lalu mayat-mayat itu keluar dari duduk di tepi kubur masing-masing. Bagaimanapun tidak seorang pun ada tanda-tanda memperolehi nur di muka mereka. Dalam mimpi itu, Abi Qalabah dapat melihat jirannya juga dalam keadaan yang sama. Lalu dia bertanya kepada mayat jirannya mengenai ketiadaan nur itu. Maka mayat
                              itu menjawab: "Sesungguhnya bagi mereka yang
                              memperolehi nur adalah kerana petunjuk drpd
                              anak-anak dan teman-teman. Sebaliknya aku
                              mempunyai anak-anak yang tidak soleh dan tidak
                              pernah mendoakan aku".
     Setelah mendengar jawapan mayat itu, Abi Qalabah pun terjaga. Pada malam itu juga dia memanggil anak jirannya dan menceritakan apa yang dilihatnya dalam mimpi mengenai bapa mereka. Mendengar keadaan itu, anak-anak jiran itu berjanji di hadapan Abi Qalabah akan mendoa dan bersedekah untuk bapanya. Seterusnya tidak lama selepas itu, Abi Qalabah sekali lagi bermimpi melihat jirannya. Bagaimanapun kali ini jirannya sudah ada nur dimukanya dan kelihatan lebih terang daripada matahari.
                              Baginda Rasullullah S.A.W berkata:
                              Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan
                              masuklah satu kumpulan malaikat ke dalam
                              lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian
                              mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak
                              kakinya sehingga sampai kelutut. Setelah itu
                              datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk
                              menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan
                              kemudiannya mereka keluar. Datang lagi satu
                              kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik
                              rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan
                              kemudiannya mereka keluar.Dan akhir sekali datang
                              lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik roh
                              dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan
                              itulah yang dikatakan saat nazak orang itu."
                              Sambung Rasullullah S.A.W. lagi:
                              "Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman,
                              maka malaikat Jibrail A.S. akan menebarkan
                              sayapnya yang di sebelah kanan sehingga orang yang
                              nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga.
                              Apabila orang yang beriman itu melihat syurga,
                              maka dia akan lupa kepada orang yang berada di
                              sekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya
                              pada syurga dan melihat terus pandangannya kepada
                              sayap Jibrail A.S. "Kalau orang yang nazak itu
                              orang munafik, maka Jibrail A.S. akan menebarkan
                              sayap di sebelahkiri. Maka orang yang nazak tu
                              dapat melihat kedudukannya di neraka dan dalam
                              masa itu orang itu tidak lagi melihat orang di
                              sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya
                              apabila melihat neraka yang akan menjadi tempat
                              tinggalnya.

        
 Dari sebuah hadis bahawa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah zikir dari mulut orang
                              mukmin itu dengan berkata: "Tidak ada jalan bagimu
                              mencabut rohorang ini melalui jalan ini kerana
                              orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir
                              kepada Allah S.W.T." Setelah malaikat maut
                              mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali
                              kepada AllahS.W.T.dan menjelaskan apa yang
                              diucapkan oleh lidah orang mukmin itu.
                              Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud: "Wahai
                              malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah
                              lain." Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah
                              Allah S.W.T. maka malaikat maut pun cuba mencabut
                              roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah
                              sedekah dari arah tangan orang mukmin itu,
                              keluarlah usapan kepala anak-anak yatim dan keluar
                              penulisan ilmu. Maka berkata tangan: Tidak ada
                              jalan bagimu untuk mencabut roh orang mukmin
                              dariarah ini, tangan ini telah mengeluarkan
                              sedekah,tangan ini mengusap kepala anak-anak yatim
                              dan tangan ini menulis ilmu pengetahuan."
 Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: Tidak ada jalan bagimu dari arah ini Kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan enghadiri majlis-majli! s ilmu." Apabila gagal malaikat maut,mencabut roh orang mukmin dari arah kaki, maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan Al-Quran dan zikir." Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka
                              berkata mata: "Tidak ada jalan bagimu dari arah
                              ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa
                              mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa
                              menangis kerana takutkan Allah." Setelah gagal
                              maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T.
                              Kemudian AllahS.W.T. berfirman yang
                              bermaksud:"Wahai malaikatKu, tulis AsmaKu
                              ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang
                              yang beriman itu." Sebaik saja mendapat perintah
                              AllahS.W.T. maka malaikat maut menghampiri roh
                              orang itu dan menunjukkan AsmaAllah S.W.T. Sebaik
                              saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada
                              AllahS.W.T maka keluarl! ah roh tersebut dari arah
                              mulut dengan tenang.
                              Abu Bakar R.A. telah ditanya tentang kemana roh
                              pergi setelah ia keluar dari jasad. Maka berkata
                              Abu Bakar R.A: "Roh itu menuju ketujuh tempat:-

                              1. Roh para Nabi dan utusan menuju ke Syurga
                              Adnin.
                              2. Roh para ulama menuju ke Syurga Firdaus.
                              3. Roh mereka yang berbahagia menuju ke Syurga
                              Illiyyina.
                              4. Roh para shuhada berterbangan seperti burung di
                              syurga mengikut kehendak mereka.
                              5.Roh para mukmin yang berdosa akan tergantung di
                              udara tidak di bumi dan tidak di langit sampai
                              hari kiamat.
                              6. Roh anak-anak orang yang beriman akan berada di
                              gunung dari minyak misik.
                              7.Roh orang-orang kafir akan berada dalam neraka
                              Sijjin,mereka diseksa berserta jasadnya hingga
                              sampai hari Kiamat."
                              Telah bersabda Rasullullah S.A.W: Tiga kelompok
                              manusia yang akan dijabat tangannya oleh para
                              malaikat pada hari mereka keluar dari kuburnya:-
                              1. Orang-orang yang mati syahid.
                              2. Orang-orang yang mengerjakan solat malam dalam
                              bulan ramadhan.
                              3. Orang berpuasa di hari Arafah.
                              Sekian untuk ingatan kita bersama.
                              Kalau rajin. Tolong sebarkan kisah ini kepada
                              saudara Islam yang lain. Ilmu yang bermanfaat
                              ialah salah satu amal yang berkekalan bagi orang
                              yang mengajarnya meskipun dia sudah mati.
                              Sila panjangkan kisah ini kepada semua saudara
                              islam kita.

Thursday, 13 September 2012

Baitul Muslimku???









“Ukhti dah isi borang baitulmuslim? ke Ukhti sudah ada calon sendiri?”

“Bila perancangannya Ukhti akan menamatkan zaman bujang ukhti?”

“Apa perancangan ukhti 2 tahun,3 tahun, 4 tahun akan datang?”
***
Soalan-soalan ini sering kali menerpa diriku  ketika habis usrah, ketika program atau mahupun ketika bersiar-siar bersama murobiyah dan rakan satu usrah. Mungkin kerana disebabkan aku sudah pun berada di bumi kampus, maka  seringkali menjadi “sasaran” utama mereka.

aku diam. Angguk tidak, geleng pun tidak.
Hanya senyuman mampu berbahasa.


Ya ukhti-ukhti ku sayang, ana memang akan berkahwin kerana hakikatnya ana sudahpun bertunang sekarang. Bertunang dengan seseorang yang bernama Kematian. Jadi, Maafkan ana kerna diam membisu. Maafkan ana… Kerana ana TIDAK TAHU SAMADA ANA LAYAK MEMILIKI KESEMPATAN UNTUK PUNYA BEBERAPA TAHUN YANG KAMU TANYAKAN ITU...




***
 Kematian seorang adik/junior tercinta telah banyak mengesan dgn diriku ini.
Pemergiannya tanpa kembali memberi bekas yang mendalam pada diri.
Hadirnya dia selalu dalam mimpi, mengundang rasa sayu dan tangisan dalam hati.
Adikku sayang,
bahagiakah engkau disana?
Bagaimana malam pertama di alam barumu?
Sungguh… aku berasa gerun dan ngeri  tatkala membaca buku “Malam Pertama di Alam Kubur” yang kau hadiahkan buat diriku.
Kini kau telah mengalaminya.
Tunggulah aku, aku akan menyusulmu.  Sabarlah sayang, usah menangis.  Tunggulah daku dalam senyumanmu.

"Sesungguhnya kubur itu ialah penginapan pertama antara penginapan akhirat, maka sekiranya seseorang itu terlepas dari seksaannya, maka apa yang akan datang kemudiannya akan lebih mudah lagi dan seandainya seseorang itu tidak terlepas (kandas) daripada (seksaannya), maka yang akan datang sesudahnya akan lebih sukar (keras, berat)." (Riwayat Tirmizi)

    


 “Demi Allah, seandainya jenazah yang sedang kalian tangisi bisa berbicara sekejab, lalu menceritakan (pengalaman sakaratul mautnya) pada kalian, niscaya kalian akan melupakan jenazah tersebut, dan mulai menangisi diri kalian sendiri”. (Imam Ghozali mengutip atsar Al-Hasan).