Monday, 29 December 2014

Fatrah Menguji


Bismillah...

Sebaik-baik kalam , Dengan namaMu ya Allah segala isi kalam ini ku mulakan...

Fatrah Menguji.....


Kala ini hujan ini begitu lebat, sayunya bumi sesayu jiwaku..dirambat dengan segala keadaan yang menghimpit.

Keadan ini begitu membuatkan aku terpanggil untuk menulis sesuatu di ruangan dada cik mujahadahku...Baki-baki terakhir sebelum diriku berjuang di bumi kampus, biarlah dadanya ku isi dengan segala ukiran yang indah, moga menjadi kenangan buatmu cik mujahadahku..

Sahabat-Sahabat,

Jom kita muhasabah diri. Kebelakangan ini kita teruji dengan pelbagai musibah mahupun ujian yang kadangkala datang dari arah yang tidak disangka-sangka right.

Isu Banjir terbesar yang pernah di Malaysia
Isu Kapal terhempas
Isu Kapal hilang

Dan banyak lagi bukan??

Itu baru dalam kehidupan sosial kita, tidak mencakupi lagi kehidupan kita, pekerjaan, persahabat, keluarga dan sebagainya..

Itulah lumrah kehidupan sahabat-sahabatku sayang..

Mungkin cuma dengan musibah, manusia lebih dekat dengan Allah, Mungkin . Tapi tidak mustahil.

Sebabnya, bila kita tidak ada lagi tempat bersandar, baru kita nampak rupa-rupanya sandaran Allah Taala itulah yang paling kukuh..

Bila kita sudah tidak ada lagi tempat untuk mengadu, baru kita tahu satu-satunya yang tidak akan pernah jemu untuk mendengar luahan kita hanyalah Allah Taala..


So, my sahabat..

Ketahuilah..

Tika ini, Allah Taala tengah prepare kita untuk sesuatu.

Don't get lost in despair, look through it. Seek for message inside and we will eventually witness how only the Creator of all Power can guide us through the problems..

Bila kita diuji dengan apapun ujian mahupun cabaran, sedarilah saat itu iman kita diasuh hebat, hammasah kita dibina kental..

Pabila diberi nikmat kita syukuri, pabila diuji kita muhasabah diri..

Jangan mudah melemah, kerana tu bukan ciri2 kita orang muslim, mukmin yang beriman..kita orang Islam harus kuat..

Andai Allah berhekehendak atas segala sesuatu, tiada tangan2 lain lagi yang mampu menolak segala kekuasaanNya..

Justeru,

Letakkan Allah Taala yang utama dan letakkan sebaik-baik pergantungan kepada Allah..Nescaya hati kita kan tenang.

Biarlah segala kesulitan,kesedihan dan kepayahan yang kita lalui ini sebagai tujuan ibadah semata-mata..

In shaa Allah..kuatlah kita kerana Allah, kerana rahmatnya sentiasa ada untuk kita para hambaNya..

Wallahutaala a'lam...

Saturday, 20 December 2014

Bismillah....

Alhamdulilah ku ucapkan syukur ke hadrat Allah SWT kerana memberikan aku peluang sekali lagi untuk merasai kehidupan di dunia ini biarpun tidak ku tahu berapa baki lagi yang harus aku lunaskan sepanjang aku menumpang di bumi Allah ini.. 
Setinggi mana sekalipun jasaku dimuka bumi Allah ini, takkan mampu ku lunaskan dengan nikmat Allah yang berkali ganda diberikan padaku.

Selawatku untukmu Ya Rasulullah, Andai tidak kerana jasamu memperjuangkan agama yang suci ini, Tidaklah diriku mampu menghirup udara segar keimanan dan Islam. Jika tidak kerana kasih sayangmu,tidaklah aku mengenali Tuhanku Rabbul Jalil.. Bersyukur aku kerana terpilih menjadi umatmu ya Muhammad..

Allah,Allah,Allah..

Tepat jam 10.23, malam ahad..

Hatiku rasa tertaut untuk berkongsi dan melakar sesuatu yang terbuku dijiwaku.

Tidak lain tidak bukan,ianya berkisarkan cinta Allah Taala..

Dulu, aku teringat semasa aku dibangku sekolah menengah cukup popular segala isu couple,lepas tu clash,lepas tu sambung kembali. Tidak kurang juga popular istilah cinta islamik.. Tapi, ada satu cerita yang membuatkan aku terkenang hingga ke hari ini, peristiwa sepasang couple..Once Allah memberikan hidayahnya kepada sesiapa sahaja yang Ia kehendaki, maka tiada tangan lain lagi yang mampu menolak kekuasaanNya. Nobody!!

Mereka berpisah kerana Allah, melepaskan juga kerana Allah..menangis?? Yes pasangan itu menangis lantaran terlalu berat untuk melepaskan. Namun kerana yakin akan janji Allah yang Maha menetapkan segala jodoh mengikut kehendakNya... maka dengan yakin akan janji Allah ini berpisah keduanya dengan satu kata2..

" Sekiranya Allah takdirkan jodoh antara kita, kita pasti Allah jodohkan juga..Masanya biarlah Allah yang tetapkan kerana Dia lebih hebat merancang dibandingkan dengan kita dengan ilmu yang cukup terbatas. Tak usahlah menangis kerana perpisahan,tapi lebih baik kita menangis kerana membelakangi cinta Allah.Lebih baik kita menangis kerana rasa bersalah dihadapan Allah."

Allahurabbi...

Itulah satu nasihat yang paling ku pegang saat aku dibangku sekolah menengah. Ku tegah diriku dari terlibat dengan dunia percoupelan..dan Alhamdulilah Allah Taala sudi menjaga hatiku...

Kini

Aku dialam kampus. Banyak juga cabarannya yang harus ku tempuh.. Bukan sahaja tanggungjawab yang semakin menuntut segala kerahan jiwa dan tenagaku malahan juga menuntut rasa hatiku..

Cinta kerana Allah...

Setelah aku diuji dengan beberapa orang,baharu kali ini terasa benar rasa pergantunganku pada Dia,Allah Tuhanku yang menciptakan aku yang menancapkan segala rasa hatiku. Yang memegang hatiku selama ini.

Mujahadahku sayang,

Aku ingin bekongsi suatu kisah denganmu..

Cinta kerana Allah..Mencintai dan menyanyangi seseorang juga kerana Allah.

Sewaktu si dia dicadangkan untukku, tanpa berdalih aku terus menolaknya tanpa alasan yang kukuh. Namun, pujukan demi pujukan daripada akak-akak ni meminta aku untuk istikharah terlebih dahulu..

Ku lembutkan hati untuk melakukan istikharah. Ku serahkan pergantunganku pada Allah..Tanpa sekelumit perasaan, tanpa sedikit rasa hati..Aku menyerahkan diriku pada Allah sebaik-baik penentu.

Hampir dekat sebulan tempoh untukku melakukan istikharah, baharulah ku temui jawapan..dan Alhamdulilah Allah Taala memberikan ruang untukku mengenali dia yang sememangnya tak pernah ku kenali dalam hidupku. Seseorang yang pertama kalinya rahsia ku simpan rapi,hanya dia yang mengetahui kisah disebalikku.

Saat itu hanya Allah yang Maha Mengetahui segala debaran bercampur rasa takut dan gentar. pertama kali bertaaruf dengan seorang pemuda yang ku segani walau hanya sekadar melihat dari jauh.

Nama juga jalan perjuangan,

Tiada benda yang mudah, Tiada jalan perjuangan ini yang dihampar dengan kesusahan dan kesenangan. Tiada jalan perjuangan ini yang dihampar tanpa ada rasa tangisan dan kekecewaan.

Begitulah yang ku rasai, Bilamana halangan diperoleh dari pihak keluargaku sendiri. Hatiku rasa sayu, tapi aku kembali dengan Dia yang Maha Mengetahui atas segala sesuatu yang samar-samar pada pandanganku hamba yang dhaif.

Tiap malam tangisan juga ku adukan pada Dia Tuhanku. Dia yang menentukan kehidupanku,Dialah yang mengatur segalanya.

Ku lalui dengan rasa senang hati ujian dariNya. Biarlah segala tangisan dan kesengsaraan adalah kerana tujuan ibadah semata-mata. Bilamana segalanya dianggap ibadah, maka segala kesakitan itu akan lenyap dengan sendirinya bahkan rasa kemanisan itu pula yang menyengat jiwa kita.

Segala2nya belum berakhir, hampir sebulan lebih baharulah ku peroleh izin dari keluargaku..Namun CintaNya tidak pernah berakhir untuk diriku. Bilamana dari dirinya sendiri tiba-tiba mendiamkan diri disaat keluarga telah dimaklumi  membuatkan hatiku cukup terasa.. Sifat malu seorang muslimah lebih menguasai jiwaku. Aku hushnuzonkan diriku dengan berbaik sangka dengan dirinya. Aku cuba mengukir senyuman, semua ini Allah yang tetapkan, Jangan dipersoalkan apa yang telah Allah atur.

Setelah itu, orang tengahku bertanya pada diriku, dengan tenang aku menjawab.

" Tak apa, mungkin akhi ada masalah. Dan kalaupun pandangan saya dipersoalkan, Saya redha apapun keputusan. Kalau nak diteruskan, saya akan cuba sebaik mungkin, dan kalau nak dihentikan pun, saya ok..semua Allah yang atur. Cumanya saya minta dilepaskan dengan cara yang baik. itu sahaja.

Mendengarkan jawapanku, akak itu sempat berpesan..

" Dik, apapun jawapan akhi, terimalah dengan hati yang terbuka. Anggaplah semua ini ada hikmahnya. Jangan terus jatuh, tapi bangkitlah lagi"

Aku hanya tersenyum..

Aku membalas mesej akak tersebut...

" Akak jangan risau tentang diri saya. Saya dah lama bersedia. Saya tak letak harapan pun dekat akhi, Cuma mungkin perasaan sahaja yang mula hadir. Tapi, x apalah semua ini Allah dah tetapkan, kita manusia tak mampu nak menolak, juts accept sahaja qada' dan qadar Allah.. Cuma mohon doanya agar Allah kuatkan hati"

Mujahadahku sayang..

Menipu kalau ku katakan perasaan ini tidak ada.. Tapi kita kembali semula kepada Allah. Allah yang hantar perasaan, dan Allah Maha berkuasa membolak-balikkan hati manusia. Bilamana Allah katakan Kun Fayakun,maka jadi jadilah. Tiada siapa yang mampu menolaknya.

Kini kerjaku hanyalah kembali kepada Allah, Pencipta diriku yang sentiasa menemani diriku siang dan malam walau dimana sahaja aku berada. Menanti jawapan, namun aku telah bersedia menerima sebarang kemungkinan.

Bagiku, Dia juga makhluk Allah..Segala jawapan itu datangnya dari Allah namun ditancapkan di hatinya. Jadi, tugas kami sebagai hamba adalah menuruti kehendak Allah Taala.

Kadang-kadang hatiku rasa sakit, namun ku harap biarlah kesakitan ini dinilai sebagai ibadah. Menerimanya kerana Allah, dan menolaknya juga kerana Allah.. Biarlah semua kerana Allah. Andai dahulu istikharahku menerima kerana mengharapkan keputusan daripada Allah tanpa ada sekelumit perasaan, namun kini ku lepaskan dia juga kerana mengharapkan keputusan daripada Allah biarpun kini telah ada perasaan itu.

Hatiku kesedihan, Namun aku bersyukur kesedihan itu dibalut Allah dengan dunia perjuangan yang lebih penting berbanding cinta pada makhluk. Bersyukur kerana Allah masih sudi mendekatkan diriku denganNya walau kadangkala aku ini alpa dengan duniaku sendiri. Tapi Dia tidak pernah jemu mengingatkan aku dengan tarbiyyah yang jauh lebih tinggi nilainya dibandingkan dengan apapun yang ada di dunia ini.

Allah,Allah,Allah...

Ya Allah jika ini yang terbaik untuk aku jalani, Nilailah ia sebagai sebuah tamrin untuk hatiku. Nilailah ia sebagai sebuah Qiyadi untukku,Nilailah ia sebagai seukur baiah untukku. Biarlah semua kerana Engkau, Lebih bernilai jika Engkau dahulukan.  

Ya Allah, pinjamkan aku sedikit, andai tak layak pinjamkanlah aku walau secebis cuma kekuatan Anbiya'mu untukku baluti jiwa laraku. Pinjamkanlah aku ketabahan Siti Hajar Ya Allah, Pinjamkanlah aku kekuatan semangat Siti Khadijah.. Jangan sesekali Kau biarkan aku lemah hanya kerana cinta makhluk..Kuatkan aku Ya Rabb..Bantu aku dengan pimpinanMu..Tingkatkan semangatku ya Allah.. Jika ini yang terbaik untuk jalani, jadikanlah aku hambaMu yang redha pada apapun yang Kau tetapkan.......Jangan biarkan aku rasa kesepian. Dekatkan aku dengan TarbiyyahMu, Dekatkan jiwaku dengan kalamMu tanpa henti hinggalah Maut memisahkan aku dengan kalamMu...Amin Ya Allah..

Mujahadahku sayang,

Kini hatiku benar2 tenang. Aku bersedia untuk melepaskan, Kerna aku tahu cinta Allah sentiasa bersamaku tanpa henti dan tanpa noktah.

Aku ingin meneruskan cita-citaku yang dahulu,..Teringin benar rasa hatiku untuk mengajar di bumi pendalaman..Mengajar anak2 serta masyarakat disana akan Al Quran,kalam Allah yang Maha Hebat.. teringin benar aku untuk mengajarkan penduduk disana akan fardhu Ain dan Fardhu Kifayah, membawa dakwah Nabi saw disana.. 

Teringin benar aku membawa Islam disana dengan kekuatan milik Allah yang dipinjamkan dibahuku..

Tiada lagi cinta makhluk,tiada lagi namanya cinta manusia..kini hidupku cintaku hanya buat Allah,dan perjuangan yang ku bawa..

Doakanlah aku mujahadahku sayang..moga Allah izinkan rasa hatiku,moga Allah mudahkan laluan hidupku dan jalan juangku ke sana..Amin..

Moga inilah namanya cinta Allah..amin ya rabbal alamin

Nukilan:

Azmalina

Hamba Yang Hina

Renung2kan buat mawar2 Nabi saw.. ^_______^
Tiadalah cinta lain yang lebih mengasyikkn melainkan cinta Allah,
Tiada cinta lain yang menguatkan diri melainkan cinta Allah,
Tiadalah cinta lain yang lebih menenangkan melainkan cinta Allah,
Tiadalah cinta lain kita damba melainkan cinta Allah.
Tiadalah cinta lain yang kita harapkan melainkan satu2nya cinta dari Allah..
Cintailah segalanya2nya kerna Allah,
Bila disatu saat kita kesepian,kesedihan dan rasa keseorangan..cintaNya itu menguatkan dan tidak rasa sakit walau sedikitpun..Biarlah segala cinta kita pada dunia hanyalah tujuan ibadah semata2..
segala kesakitan dan tangisan,itulah cubitan cinta dari Allah, sebagai tanda Allah merindui kita hambanya..
Allahu Qawiyyunaa...




Tuesday, 2 December 2014

Kerinduanku Padamu Bumi Anbiya'


Assalamua'laikum Mujahadahku sayang...Apa khabar dirimu sayangku, begitu lama kau tidak kuziarahi...paling akhir aku mencoret sesuatu di ruangan dadamu pada bulan 1, itulah kali terakhir aku mencoret..

Sering juga aku menziarahi namun hanya membaca kembali segala apa yang ku tulis
bermula kau ku wujudkan hingggalah terakhir kali aku menulis...

Membaca kembali kisah-kisah,cerpen mahupun segala luahan hatiku membuatku cukup tertebak. Segala persoalan kehidupan yang berlaku sebenarnya telah ada jawapannya melalui penulisanku selama  ini. Benarlah, apa yang kita dengar tak semestinya kita faham dan apa yang kita faham tak semestinya kita ingat...

Hampir 11 bulan aku mendiamkan diri dari mencoretkan sesuatu di ruangan dadamu, membuatkan aku tenang..menginsafi kembali segala yang ku coretkan,segala peringatan yang kuingatkan,segala perkongsian yang ku kongsikan kepada siapa pun insan yang sudi menziarahi dirimu mujahadahku sayang.

11 Bulan itu ku gunakan sepenuhnya untuk memahami kembali segala yang tuliskan. Tahukah kau, jiwaku merintih..namun itulah roda. Terkadang kita manusia, perlu untuk berhenti seketika dari enjin perjalanan untuk kita memeriksa segala kerosakan mahupun kekurangan pada enjin tersebut. Takut2 jika diteruskan tanpa memeriksa, enjin tersebut akan mati dan terhenti di tengah jalan. Samalah seperti kita manusia biasa, dalam kita menyeru dan menyampaikan, perlu untuk kita menilai dan menginsafi diri kembali atas segala apa telah kita laksanakan di muka bumi Allah ini. Takut-takut jika kita meneruskan perjalanan tanpa kita belajar menginsafi diri, kita akan larut dengan ujian. Kita menyangkakakan ianya baik, tapi mungkin tidak pada pandanganNya. Ianya lebih dikenali sebagai istidraj.

Mujahadahku sayang,

11 Bulan ini, banyak perkara yang ku hadapi..tapi kadangkala ianya membuatkan aku tersenyum..Ujian Allah itu menguatkan, bukan untuk dirintihkan,bukan juga untuk dikeluhkan serta dipersoalkan. 11 Bulan ini juga, jiwaku dari dahulu hingga kini, meronta-ronta ingin melawat makam Anbiya'...

Terkadang bila mengingatkan harapan itu, hatiku menangis terkadang terzahir dengan sendirinya. Allahu Rabbi..Bumi Barakah itu terasa dekat bagiku seolah-olah aku dilambai dari kejauhan. Tapi apakan dayaku, jiwaku masih diperlukan disini, untuk melunaskan segala hutang yang belum terlaksana. 



Mu'tah, hatiku amat merindui tanah itu. tempat yang banyak mengenalkan diriku terhadap dunia perjuangan. Walau sekadar penceritaan, tapi ia ku rasakan amat dekat. Zaid Bin Harithah, Abdullah Bin rawahah, Ja'far Bin Abi Talib...Hatiku merindui panglima itu yang teramat..Salam Al Fatihah buat panglima cintaku,moga sampai rinduku pada kalian Pahlawan Islam...


Mesir, Ardhul Kinanah,,,tempat para Saidatina bersemadi,.tempat para Imam2 terulung,Tabi' Tabiin...
Aku hanya tahu merindui mereka dari kejauhan, hanya mampu mendengar perkongsian dari sahabat2ku di bumi Mesir..betapa mereka telah jatuh cinta di bumi barakah itu..betapa mereka terasa dekat dengan roh2 pejuang disana melalui segala perkongsian kuliah yang banyak membentuk jiwa mereka sebagai Jundi Allah. Kecemburuanku menggunung tinggi, kerinduanku menggunung harapan yang ku susun kemas di dalam azamku, moga diizinkan aku menjejak kakiku kesana walau sekejap cuma..

Mujahadahku sayang,

Tahukah kau, aku menggelarkan diriku dengan nama2 para Saidatina itu. 

Suka sekali aku menggelarkan diriku Siti Hajar dengan harapan moga ketabahanku persis Siti Hajar, tinggi dengan baik sangkanya terhadap Sang suami, menyenangkan hati suaminya walau ditinggal sengsara seorang diri di padang pasir yang tandus..


Suka juga aku menggelarkan diriku Zinnirah, dengan harapan agar bila aku teruji dengan apa pun ujian, aku tabah mengharunginya. Sanggup mengharungi segala kesengsaraan untuk mendapatkan kesenangan di akhirat kelak. Kerana aku tahu, perjuangan ini menuntut kepayahan yang teramat, akan dihamparkan dengan penderitaan yang mungkin mengorbankan harta,tenaga,masa dan nyawaku. Tapi, aku sedar, untuk mendapatkan syurga Allah itu..aku harus menagih ujian yang berat sedangkan neraka itu dipagari dengan kesenangan dan keseronokan.



Kadang-kadang aku memanggil diriku Aisyah dan kadangkala juga Siti Khadijah. Dengan harapan menggunung tingggi, aku dapat menjadi pembakar tiang semangat suamiku kelak,. Biarlah aku harus mengorbankan kesenanganku asalkan cukup bagiku untuk membantu suamiku di jalan ini.. Tidak ku harapkan dia memberikan segala kemewahan yang diimpikan oleh para isteri yang lain,bukan emas permata yang menjadi igauanku..Bukan itu yang ku harapkan menjadi sandaran diriku. Aku hanya ingin merasai apa yang pernah dirasai oleh para Srikandi Islam dan Para Saidatina yang lain. Buatku, Biarlah aku merasai segala derita asalkan suamiku tidak menderita..Kerana itu harapanku..mengesat air matanya tatkala dia rasa gugup dengan perjuangan, menguatkan hatinya tatkala dia rasa lemah agar tetap semangatnya membawa agama Allah dan tak lelah membawa seruan Nabi saw..Menjaga kebajikannya dengan sepenuh jiwaku...Kerana itu aku suka memanggil diriku Aisyah dan Siti Khadijah.

Mujahadahku sayang....

Walau aku bukan Siti Hajar dalam menuntut ketabahannya,baik sangkanya..
Walau aku bukan Zinnirah yang uttuh dan tekad perjuangannya walau matanya dibutakan..
Walau aku bukan Aisyah dan Siti Khadijah yang hebat perjuangan mereka sebagai isteri...
Walau aku bukan Asiyah yang tinggi redhanya...

In shaa Allah, akanku usahakan untuk membimbing diriku dan harapanku besar, siapapun yang Allah takdirkan untuk menjadi suamiku kelak..aku harap sekali dapat menjadi Siti Hajar,Zinnirah, Aisyah,Siti Khadijah, Asiyah dan Para saidatina yang lain untuk dirinya.....Amin Ya Allah...

Tahukah kau mujahadah, Kerinduan dan harapanku ini sering ku panjatkan pada Ilahi...Moga dapat ku rasai segala yang ada dibumi barakah itu disini.

Kerinduanku,tangisanku,kecemburuanku untuk pergi kesana walau sekejap cuma..kalimah Tahmid sahaja mampu ku panjatkan pada Rabb..

Dari aku bergelar pelajar SPM hingga kini kerinduanku pada perjuangan itu membuatkan aku bersyukur yang teramat..

Mungkin kerana terlalu rindu dan terlalu mengingati, hinggakan terbawa ke alam mimpi..aku ibaratnya berada di bumi Mesir, Segala gambar yang dikirimkan padaku tempat dan situasi2 itu, aku seolah2 berada di tempat itu berjaulah dengan 2 orang akak dan seorang sahabat.. Kami berjaulah melawat makam Para Saidatina, Imam Syafie dan banyak lagi..melawat tempat Firauan...

Bukan itu sahaja, sempat juga kami mendengar kuliah kitab yang disampaikan. Dalam mimpi itu, aku tidak mengenali Syeikh tersebut, namun wajahnya amat bersih dan begitu bersungguh dalam menyampaikan. Hammasahnya dalam pengharapan.

Setelah itu, sempat lagi pergi ke masjid mu'tah dan tempat bersemadinya pejuang Mu'tah dan medan peperangan mereka...

Walau sekejap cuma dan hanya alam mimpi...biarpun aku tahu hanya mainan mimpi melalui wasilah yang dititipkan..gambar2 yang dikirimkan padaku..itu pun sudah cukup besar buatku..peluang yang Allah berikan sudah cukup membuatkan kerinduanku terlunas. Syukran ya Allah...

Ya Allah sematkanlah dalam diriku roh perjuangan moga ianya tidak rapuh dimamah egoisku sendiri..Tetapkanlah hidayahmu setelah Kau memberikannya padaku...ampunikanllah hambamu ini ya Allah...

Mujahadahku,moga kau terus berjasa pada siapapun yang membaca segala perkongsian dan juga luahan ku disini. Biar aku sudah tiada di dunia,tapi kau kan terus hidup selagi mana kau masih dijenguki oleh insan lain samada secara sengaja mahupun tidak. 

Tidak akan mati Anak2 Adam itu kecuali 3 perkara, Amal sedekah,doa anak2 soleh dan ilmu yang bermanfaat..

moga perkongsian yang kita kongsikan bersama ini mujahadahku sayang mampu meneruskan kehidupanku kelak..Amin....