Saturday, 11 January 2014


Assalamua'laikum mujahadahku...

Hari ni nur nak berkongsi satu cerita. Untuk Nur juga untuk semua..
Kita istighfar dulu,
" Ya Allah ampunilah aku atas dosa-dosaku selama ini, yang banyak membelenggu diriku hinggakan aku lupa siapa aku..Ampunilah aku Ya Allah..pimpinlah jalanku menuju redhaMu ya Rabb"

Bismillah:

Waktu ni Nur tengah tunggu hari keeseokannya untuk jumpa doktor. Apa yang Nur tahu ada satu keajaiban tentang diri Nur dari sudut kesihatan Nur. Malam tu habis Nur mengaji, makcik Nur yang juga salah seorang ketua jururawat di hospital tu, minta ajarkan mengaji. Hati Nur rasa sangat sebak,tapi Nur cuba tak tunjuk. Inilah doa Nur dari dulu. Nur nak sangat tengok keluarga Nur berhijrah sikit demi sikit. Semenjak dari hari Nur sedar lagi, Nur dah pasang niat..andai sahaja Allah berikan peluang kedua pada Nur, Nur nak habiskan sisa hidup Nur yang berbaki ni dengan berdakwah pada keluarga,adik2 sepupu,makcik dan pakcik,sahabat2 dan sesiapa pun yang mengenali diri Nur..Siapa2 pun yang mempercayai diri Nur..siapa2 pun yang masih meletakkan harapan kat Nur untuk membawa mereka mengenal cinta Sang Ilahi..begitu juga diri Nur..berdakwah pada diri sendiri.

 Nur lihat kesungguhan pada diri makcik Nur tuk belajar bersungguh-sungguh membaca ayat2Nya..Nur tersenyum. Lepas tu, Nur teruskan je ajar macam biasa. habis je ajar, Nur dan makcik duduk kejap sambil rehatkan diri. Nur cita kat makcik, ada seorang tua..dia sangat uzur. tak tahu baca Al Quran pun,tapi Allah taala angkat darjatnya disisi Allah..hanya kerana amalannya, sebelum tidur..beliau akan memeluk dan mencium Al Quran sambil berlinang air matanya memohon keampunan kepada Allah Taala. 

Makcik terdiam..Nur bagi kata2 semangat kat makcik agar semangatnya tak luntur untuk terus mengaji..

 " Anti, Allah tak tengok pada hasil..Tapi, Allah tengok pada usaha hambanya. kita tak lancar mengaji,tapi dengan kesungguhan kita tu kita belajar juga utk kenal Al Quran dan sentiasa letakkan Al Quran kat diri itu lebih baik jika dibandingkan orang yang tahu huruf,fasih bacaannya..tapi tidak hayati Al AQuran disisinya. Tidak meletakkan Al Quran sebagai temannya.malahan jarang2 membuka kalam itu..itu lagi payah anti..yang penting sekrg,kesungguhan anti..anti jgn risau, selagi aku kakak ada..kakak akan usaha utk ajar semua..in shaa Allah"

ku lihat makcikku terdiam..tidak lama setelah itu..ku lihat senyumannya..

" Kakak anti ni jahil agama..tolonglah anti dgn mkck n pkck yang lain...kami mau kenal syurga Allah tu kakak.kakak tau, waktu kakak tidak sedar,dengan wayar,mesin,hos semua dekat badan kakak..kami semua risau. kami menangis lagi kakak. kami tidak mahu kakak pergi dulu. waktu tu, ramai kami tersedar kakak..cuma kakak dapat bantu kami lagi tuk kenal Allah,kenal Islam. waktu tu, kami semua solat hajat..semua keluarga kita kumpul kakak..kami semua sayang kakak."

hampir menitis air mataku...ku katakan pada diriku..
 " Ya Allah, andai kesakitan ini harus ku lalui untuk sebagai wasilah buat makck dan pkckku mengenalmu kembali..aku redha menerimanya.."

Aku pasangkan azam dan tekad untuk mencuba peluang kedua ini dgn sebaik mungkin...namun, aku hanya seorang manusia..kadang jatuh,kadang berada di atas..dan kadang2 berada di antara keduanya..Aku bukan setabah Siti Khadijah, Bukan juga seteguh Asiyah dan Zinnirah..aku hanya insan biasa yang tak lepas dari rasa ragu dan syak wasangka..entah mengapa,aku teringin untuk bercerita pada makcikku..

Entah seperti apa ia ingin ku gambarkan..aku juga tidak tahu apa yang berlaku denganku semasa aku tidak sedar...tapi menurut ahli keluargaku, mataku sentiasa berair..tak terhenti hinggalah saat aku sedar,baharulah air mataku juga berhenti..mereka sendiri pelik mengapa aku menangis dalam keadaan tidak sedar...menurut mereka juga, sehari sebelum aku sedar..saat itu aku separa sedar,bangunku hanya beberapa saat,apa yang keluar dari bibirku hanya kata maaf yang berulang2 sebanyak 3 kali..saat waktu subuh,zohor,dan asar..dan maghrib hari keduanya baharu aku sedar...

makcikku bertanya soalan itu padaku, apa yang ku rasai sepanjang keadaan aku tak sedar lantaran air mataku yang tak henti mengalir. Lama aku terdiam,tidak tahu bagaimana ingin ku mulakan cerita..melihatkan wajah makcikku..ku katakan padanya..

" Anti percaya ka dengan kakak??Anti yakin ka dengan sesuatu yang kita rasakan mustahil,tapi tidak pada Allah..??"

Kenapa ni kakak..ceritalah..

mengalir air mataku..

" Anti..kalau anti kata kakak menangis dalam saat kakak tidak sedar tu..kakak tak rasa kakak menangis..kakak rasa gembira betul..gembira yang kakak tak pernah rasa kat sini...kakak rindu dengan daun hijau tu lagi..kakak teringin betul untuk pergi tempat tu lagi..kakak seorang,tapi kakak rasa banyak orang dengan kakak..kakak teringin untuk pergi tempat tu lagi,teringin tengok pondok tu lagi,biarpun sekadar dalam mimpi..tapi,sampai sekarang kakak tak jumpa lagi dengan tempat tu..."

Aku tak habiskan kata2ku..hatiku rasa cukup sebak..hatiku ingin kesitu lagi..tapi hutangku pada dunia belum lunas lagi. masih ramai lagi insan yang harus ku ajak mengenal Ilahi..terutamanya,keluargaku..hutangku belum lunas lagi..Aku akan usaha tuk lunaskan segala baki2 ini andai ini Pinta dari Allah untuk aku berada di dunianya lagi..kini, hidupku hanya untuk dakwah..hanya untuk Islam..bukan lagi bahagian untukku mencari cinta dari manusia apatah lagi meletakkan diriku dengan angan-angan yang tidak pasti mana penghujungnya..

makcikku memberikan kata2 semangat buat diriku..

" Kakak..kaka tahu ramai orang kata kakak beruntung. Ramai kawan2 kata kakak hebat. Ramai kawan2 kata kakak orang baik. sebabnya kakak berkawan dgn orang yg baik2. Kakak beruntung, sebab dalam ahli keluarga kita, Allah pilih kakak..kakak betul2 bertuah. Allah tarik ingatan kakak yang tidak penting,yang lebih pada dunia, tapi Allah tidak tarik Hafazan,bacaan solat,zikir,ilmu2 agama,ilmu2 dakwah..hatta sejarah zaman dulu,zaman sahabat pun kakak masih ingat..cumanya kakak dilupakan dengan memori2 yang tidak penting..Kakak nampak ka situ kasih sayang Allah..bukan setakat tu,kakak diberi lagi peluang semasa tidak sedar dengan pengalaman yang cukup indah,yang tidak semua orang dapat..semua orang kata kakak sangat beruntung,sebab Allah bagi kelebihan tu ngan kakak..teruskan dakwah kakak..teruskn jdi anak yang baik..redha Allah ada jak tu untuk kakak.."

Aku senyum..aku bertanya lagi..

" Anti..apa yg kakak dapat..kakak mau anti pun dapat..kakak akan usaha anti..kakak usaha untuk redha dengan qada' qadar Allah ni...Allah bagi pinjam nafas ni kira ok betul sudah..x pa lah kalau Allah ambik hak dia..ingatan kakak ni milik Allah,ikut Allah nak ambik bila..cumanya,kakak minta doakan lah akak kuat,akak tabah harunagi kehidupan lepas ni.."

makcikku tengok je aku..makcikku bercerita kisahnya bersama pesakitnya...

" Anti mau cerita satu kisah..hampir sama dengan kakak,tapi lain pengakhirannya..Dia seorang yang hebat.pandai,punya pekerjaan yang mantap sebagai pengarah hospital..satu hari tu, dia kena demam malaria..dengan sakit kencing manis dan darah tinggi..hidupnya amat tipis untuk pulih..sepanjang dia koma..pun sama air matanya mengalir..dia tak sedar walau orang panggil berkali-kali..sampai satu tahap dengan izin Allah, bila ibunya memanggil.baru dia tersedar dari koma..bila dia sedar, perkara yang sebut dulu adalah Allah..Dia cuba baca Al Fatihah..tapi dia langsung tak ingat macam mana nak baca..dia menangis dekat hospital..menangis hinggakan isteri dia yang pujuk..isteri dan mak dia ajar macam mana nak baca Al fatihah..selang beberapa minggu, dia dah sembuh..bila dia dah sembuh..dia sanggup tempah flight n jumpa dgn orang2 yang merawat dia..antaranya yang merawat adalah anti..dia cerita sambil menangis..waktu dia tak sedar..dia nampak satu jalan..dia jalan je tak henti-henti. mula2 dia nampak cahaya..makin lama dia jalan,dia sampai satu simpang..dekat simpang ada dua jalan..satunya penuh dgn cahaya,satunya lagi penuh dgn kegelapan..dia jalan,nak pergi kegelapan..tapi belum sempat dia pergi..dia terdengar mak dia panggil..sejak tu,dia tersedar dari koma..bila je dia sedar..satu yang hal yang dia ingat dulu adalah Allah..pastu dia try baca al fatihah..tapi dia x mampu nak baca..sampai dia menangis hinggakan isteri dan mak dia pujuk..yakinkan dia pada Allah.."

Terdiam aku mendengar cerita makcikku..lantas aku meletakkan kesyukuran Allah masih letakkan dalam dadaku akan ayat2nya..akan bacaan solat..

makcikku meneruskan lagi..

" Akak..akak bersyukur Allah sayangkan kakak..anti orang jahil kakak..tapi anti tahu, sebab Allah uji kita manusia ni sebab Dia tahu kita mampu..sebab dia sayangkan kita..anti tau kakak kuat,sebab tu Allah bagi ni dengan kakak...waktu kakak sedar hari tu pun..kakak ingat Allah dulu..anti tau..sebab anti yang jaga kakak..malahan sampai sekarang ni pun..kakak lagi kenal Allah berbanding diri kakak sendiri..kan?? baik sangka pada Allah..Dia tahu apa yang terbaik untuk kakak..Allah tak mahu kakak ingat kisah lalu yang tidka penting,kisah yang penuh dengan dunia..sebab tu Allah nak bersihkan hati dan fikiran kakak supaya kakak jadi orang baru.................................anti cemburu dengan kakak..doakan anti kakak.."

" Anti..kakak tak rasa kakak hilang ingatan pun waktu hari ptama sedar kat hosp..sebab kakak dapat kenl keluarga tdekat kita..solat mcm biasa..cumanya bila kakak berdepan dgn org ramai..baru kakak tahu,kakak rupanya sakit..memang akak down..2 hari akak tak yakin dgn diri akak sndiri..hatta sekrg ni pun..akak masih cuba bertahan tuk yakin dengan perancangan Allah.."

kakak..cuba berdoa pada Allah..minta Allah jemput kakak sebagai tetamu Dia di tanah suci..doalah berkali2..in shaa Allah kakak....

Moga Allah pelihara kita semua..tak semua boleh baca ni..hanya dengan izin Allah sahaja..yang akan mampu terbaca..moga Allah jauhkan kita dari rasa riak,ujub,sombong dan takbur..terutamanya diriku sendiri..

Astaghfirullah..

Ampunilah aku ya Allah..peliharalah hati2 kami..hati2 yang membaca..moga kami dilindungi olehMu dgn rasa rendah diri sebagai hamba yang hina..redhakanlah kami untuk mencari redhaMu..pilihlah kami agar terus berada dalam saff perjuangan nabimu Tika lalu..izinkanlah kami berperang lagi untuk membantu agamaMu..




Sunday, 5 January 2014



Catatan hatiku....3 Januari 2014( Jumaat )....

Aku tak kenal diri aku
Aku tak kenal kawan-kawan aku
Tidak semua ahli keluargaku aku ingat
Tapi....
Aku bersyukur aku kenal Allah
Jauh aku mengenali diriku sendiri
Aku bersyukur aku masih ingat Rasululullah saw
Aku bersyukur bacaan solat dan ayat2 Al Quran masih tersimpan kemas dalam dada dan ingatanku
Aku bersyukur masih dikenalkan dengan hidayah Allah lagi....

Ya Allah,
Andai inilah  yang terbaik untuk aku jalani
Tidak ada sebab untuk aku tidak redha
Tidak ada sebab untuk aku menangis lagi
Tiada apa lagi yang berharga buat diriku melainkn redhaMu Allah..

Kau mengajar aku menerimanya satu persatu
Aku pula belajar untuk menerimanya satu persatu..

Ya Allah,
Jika kali ini ingatanku yang Engkau ambil sebagai bukti perjuanganku untukMu..
Demi Allah! Demimu Ya Rabb!!
Aku redha dan aku akur
DemiMu jua,
Andai setelah ini organ lain pula yang kau inginkan sebagai bukti perjuanganku..

Aku rela ya Allah andai aku harus menanggung kecacatan seumur hidupku
Asalkan jangan Kau ambil Islam, Iman dan hidayah dariku
Asalkan jangan kau gantikan pada orang lain

Ya Allah,
Engkaulah sumber kekuatan dan hanya pada Engkau tempat aku berharap...

"Engkau memberi apa yang aku perlukan, bukan apa yang aku inginkan"



Sentuhan Kasih Dari Rabbmu....


Assalamua'laikum....

Hari ni baru aku berpeluang menulis lagi..mungkin ni antara bahagian ingatanku yang 50/50 yang masih Allah tinggalkan..alhamdulilah lagi padamu Allah...nak tahu kenapa aku kata sentuhan kasih dari Rabb, sebab apa yang berlaku dengan aku kali ni,sesuatu yang tak jangka..dah cukup..skrg ni aku share tentang sentuhan kasih dari Rabb..

Untuk aku juga kita semua..ini harapanku..andai aku diberi peluang kedua..akanku tulis sebanyak mana,dan ku biarkan ia sebagai motivasi buat diri dan semua..in shaa Allah..Infiru!!! baca dgn mata hati..in shaa Allah kita akan merasainya..istighfar dahulu..pejamkan mata sekejap..


Bismillah...

Hambaku menyombongkan diri terhadapku dengan berbagai bentuk kemegahan,
Padahal akulah yang melindungi mereka di tempat tidur mereka,

Aku yang menciptakan,
Namun yang disembah adalah selainku..
Aku yang memberi rezki,
Namun selainku yang disyukuri..

Kebaikanku sentiasa turun kepada para hamba,
Tetapi kejahatan merekalah yang naik kepadaku

Aku mencintai mereka dengan memberikan mereka nikmat-nikmatku
Sedangkan aku tidak memerlukan mereka...

Mereka memancing kemurkaanku dengan pelbagai kemaksiatan,
Padahal merekalah yang paling perlu kepadaku...

Sesiapa yang datang kepadaku
Maka ia akan ku jemput dari kejauhan..
Sesiapa yang berpaling dariku,
Aku akan memanggilnya dari kejauhan..

Sesiapa yang meninggalkan sesuatu demi aku,
Akan ku berikan kepadanya lebih dari cukup..
Sesiapa yang menginginkan keredhaanKu,
Aku pun menginginkan apa yang diinginkannya...
Sesiapa yang bertindak dengan bergantung pada daya dan kekuatanKu,
Maka akan ku lunakkan besi baginya,
Dan sesiapa yang lebih mementingkan Aku dari selainku,
Aku akan lebih mementingkannya dari orang lain.....

Orang yang mengerjakan maksiat,
Tidak akan ku buat mereka berputus asa dari rahmatku..

Jika mereka bertaubat kepadaKu,
Maka.....
Aku akan menjadi kekasih mereka
Sebab....
Aku mencintai orang-orang yang bertaubat dan mensucikan diri.

Andai mereka tidak bertaubat kepadaKu,
Maka Aku akan bertindak sebagai Doktor mereka..
Akan ku berikan ujian kepada mereka dengan berbagai musibah,
Untuk memebersihkan mereka dari aib.

Satu kebaikan disisiku adalah bernilai 10 kali ganda yang sepertinya,
Hingga  700 kali ganda  hingga ke gandaan yang banyak sekali...
Sedangkan kejahatan disisiku adalah bernilai satu..
Maka jika ia telah menyesal dan memohon ampun,
Maka aku pun akan mengampunkannya..

Aku mensyukuri amal kebajikan yang sedikit dan mengampuni banyak kesalahan..
Kasih sayangku mendahului kemurkaanku,
Sifat penyantunku mendahului keputusanku menjatuhkan hukuman,
Pemberian maafku lebih mendahului siksaanku,
Aku lebih pengasih kepada hamba-hambaku daripada kasih sayang Ibu terhadap anak-anaknya..

Dalam sebuah hadis Qudsi Allah menyatakan:

" Jika mana-mana hambaku mentaatiku,maka Aku redha kepadaNya..Jika Aku redha,maka aku berkati seluruh hidupnya. SesungguhNya keberkatanku tidak ada penghujungnya. Dan jika hambaku melakukan maksiat kepadaku, aku marah kepadanya..bila Aku marah kepadaNya,maknanya Aku melaknatnya.."