Sunday, 13 November 2011

Jangan Sesekali


Jangan sesekali kamu bersikap kejam memberikan harapan pada seseorang itu lalu dia jatuh cinta sedangkan diri kamu tidak mencintainya.
Jangan sesekali kamu hadir dalam hidup seseorang kalau ia hanya kamu rasakan akan menghancurkan perasaanya.
Jangan sesekali kamu menatap tepat di matanya jika semua yang kamu lakukan hanya kepalsuan belaka.
Jangan sesekali kamu mengambil berat ke atas dirinya terlalu berlebihan hanya kerana sekadar simpati kelak bimbang dirinya menaruh hati padamu.
Jangan sesekali diri kamu mengatakan "aku cinta padamu" sedangkan di dalam hatimu hanya nafsu yang bertakhta.
Jangan  sesekali kamu tertarik pada seseorang kerana paras rupanya, sebab keelokan paras dapat menyesatkan kita.
Jangan sesekali kamu tertarik pada kekayaannya, kerana segala kekayaan akan lenyap dan musnah.
Tertariklah pada seseorang yang beriman dan beramal soleh dan ia dapat membuatmu tersenyum. Hanya senyuman ikhlas hadir dari orang beriman yang dapat memberi hari-harimu yang gelap menjadi cerah.
Hati orang yang soleh itu mudah dan senang untuk menerima cahaya dari Ilahi, kerana mereka sentiasa takut akan azab Allah dan cinta kepada Allah...
Namun..
Hati orang yang berdosa itu susah dan payah untuk menerima cahaya dari Ilahi, kerana mereka sentiasa gembira dengan nikmat dunia dan lupa pada-NYA..

Buatmu Sang Kumbang


Wahai Sang Kumbang...
Kau diberi kelebihan untuk menghisap madu bunga-bungaan,
Kau diberi peluang memeliharanya dengan kudrat tangan,
Kau diberi mandat membetulkan lenggokan bunga-bunga yang harum di taman,
Harus kau ingat amanah ini bukan mainan mahupun satu kebanggaan.
Wahai Sang Kumbang...
Tatkala Kau bertaut pada bungaan yang berduri,
Janganlah sesekali Kau kasari dengan kerakusan hati,
Kerana baginya itulah satu-satunya perisai diri,
Sebaiknya Kau belailah ia dengan kasih sayang dan rasa takwa kepada Ilahi.
Wahai Sang Kumbang...
Janganlah sesekali Kau meleraikan kelopak bunga yang sedang berkembang,
Janganlah sesekali Kau mencemarkan bunga-bunga yang indah dipandang,
Janganlah sesekali Kau patahkan ranting untuknya bertaut meneruskan kehidupan,
Janganlah sesekali Kau menjadi kumbang yang cacat dan menjengkelkan. 
Wahai Sang Kumbang...
Ingatlah kuntuman bunga-bunga ini mendambakan kehidupan abadi,
Bukanlah kehidupan sejenak yang menjanjikan kebahagiaan sementara ini,
Ingatlah bunga-bunga ini bukan untuk santapanmu yang bernafsu berahi,
Tetapi bunga-bunga ini amanah kepadamu untuk kau hayati dan hargai.
Wahai Sang Kumbang...
Kau bebas terbang dan bertaut di Bunga yang kau dambakan,
Namun, perlu Kau ingat bukanlah nafsu yang harus menjadi ukuran,
Cukuplah sekadar apa yang kau mampu untuk hadamkan,
Semarakkanlah ia dengan baja-bajaan yang diamanahkan.
Wahai Sang Kumbang...
Janganlah dirimu terbang menghisap madu dan berlalu pergi,
Usah bebankan hati Bunga yang tidak mampu terbang tinggi,
Setialah di situ dan didiklah ia dengan kasih yang suci,
Semoga Kau bisa menjadi Kumbang yang sentiasa dirahmati.

Diari Kehidupan

Tirai Kehidupan

Bismillahirahmaanirrahim...
dengan nama Rabbku yang Maha Agung , kali ini aku terpanggil untuk menulis diatas pena ini sambil hati kecilku berkata-kata...makna disebalik kehidupan??Entah mungkin betul pada pandangan manusia yang jahil sepertiku, mungkin jua tidak pada pandangan Allah!!Kadang-kadang terfikir dibenakku , hidup ini mengajar seribu satu pengajaran..hidup yang mendidik manusia mengenal akan kebesaran penciptanya.hidup yang mendidik manusia mengingati kehidupan yang tak kekal lama...sungguh hidup ini mempunyai banyak tirai yang tidak diketahui oleh Sang Manusia itu sendiri.
Bila ku kaitkan nilai tirai kehidupan itu dengan apa yang berlaku disekelilingku..banyak sekali pengajaran yang ku perolehi..ia seolah2 mentarbiah diriku bahawa aku harus merencanakan sesuatu..sesuatu yang mana untuk Allah tuhanku semutlaknya...mengajarku nilai erti pengorbanan...sanggup berkorban sekalipun tahu akan risikonya..namun kerana memikirkan Perjuangan Itu Pahit , Syurga Itu Manis...aku gagahi jua memegang amanah yang diberikan pada manusia lebih 1400 tahun yang lalu...biarpun bumi tandus dari suara yang kudus...namun masih kedengaran lagi panggilan serta seruan dari lidah Sayyidul Mursalin Rasullah SAW..
terbangkitnya aku dari sebuah seruan...
aku teruskan kerja Nabi...ku teruskan dengan penuh semangat..seringkali sahaja air mataku mengalir mengenang perjuangan ini..bukan aku bersedih perjuangan ku hadapi yang penuh dengan cemuhan semata2, tapi aku sungguh bersedih, mengenang perjuangan Nabiku , lebih dari segala2nya...dicemuh , diancam , ingin dibunuh , dipulaukan dan banyak lagi...nilai perjuanganku x sebanding perjuangan Nabi.biarpun air mata ini seringkali mengalir...sedikit sekali ujian yang ku terima dalam meneruskan risalah ini...
mengenangkan lagi perjuagan para sahabat Nabi...merintih lagi hati ini...Saidina Abu Bakar sanggup mempertaruhkan nyawanya pada Nabi kerana cintanya pada rAsullah..Disaat Rasullah sedang lena diulit mimpi , beliau meletakkan tangannya pada lubang tempat ular itu berada...menangis Abu Bakar dalam diam semata2 tidak ingin Rasullah mendengarnya..namun pa la daya Abu Bakar menahan bisa ular tersebut..mengalir jua air mata beliau..sehingga jauh pada pipi Rasullah..lantas Rasullah tersedar dari lenanya...bertanya beliau pada Abu bakar,mengapa engkau menangis..wahai rasullah aku menangis kerana cintaku padamu..
Subhanallah!!!mampukah aku mencintai Nabiku seperti Abu Bakar??mampukah aku mempertaruhkan nyawaku demi kekasih Allah??ya Allah terasa sekali diri ini kerdil menghadapmu..malu sekali hati ini disaat Rasullah memberi kami syafaat...banyak dosa kami..tapi sedikit yang kami syukuri.
sungguh pemula pada perjuangan ini adalah Rasullah...dan hidup manusia kala ini diambang akhir zaman..
ya Allah,kau satukanlah hati2 kami umat islam yang ingin berjuang dijalanmu , jadikanlah kami antara hambamu yang redhamu bukan mengharapkan pujian atas perjuangan..teguhkanlah hati2 kami seperti mana kau teguh hati2 para kekasihmu , walimu...ya Allah golongkanlah kami antara hamba yang merindui Syahid dijalanmu...
ya Allah izinkanlah hati ini untuk terus berjuang biarpun terhadapi hadapi onak dan badai..kerna ku yakin datnagnya aku darimu dan kembaliku juan padamu...wallahualam bisssowab..

Friday, 11 November 2011

Cinta

Bila seseorang itu kerap Jatuh Cinta, Ertinya Dia belum berjaya mncintai dirinya sendiri.  CINTA umpama hadiah dari Allah. Kita gmbira dan suka pabila menerima hadiah. Namun , wajarkah hadiah lebih dicintai daripada Pemberi hadiah?? Jawabnya , tepuk dada,tanya iman di dalam jiwa. Tentulah pemberi hadiah.Malangnya apa yang berlaku kekadang lebih daripada itu...lebih pada Cinta yang diberi namun jarang disyukuri nikmat itu.. disalahgunakan nikmat cinta itu pada keseronokan..ditakrifkan CINTA itu sebagai satu alat untuk merasai kehidupan dunia yang sebenar..sedangkan dunia ini hanya lakonan dan tipuan semata-mata..sedangkan seorang pendai'e mula mnegungkap CINTA..boleh tergugat imannya,apatah lagi insan biasa yang kurang atas segala-galanya..terkadang kita lupa cinta itu ibarat aak yang memabukkan , membuatkan orang yang jatuh hati sesama sendiri tidak boleh membezakan yang haqq dan batil , membuatkan si dia tidak nampak lagi akan jasa orang tuamya...Subhanallah!!!begitu sekali cinta itu...sahabatku yang diredhai Allah Taala , cinta itu juga ibarat pedang yang menghunus ke dalam jiwa..sekali manusia itu terjunam ia ibarta pedang yang membuatkan SAng Manusia tidak berdaya lantaran hunusan CINTA yang membuatkan si Dia tidak berdaya lagi untuk bangkit melawan nafsu tersebut..sahabat2ku sedarlah kita..Cinta yang bersulamkan keduniaan tidak mempunyai makna apa2...mungkin pada kita ianya betul tapi tidak pada syariat...sahabta2ku..sesungguhnya Allah telah menetapkan jodoh kita...di luh mahfuz sana...peliharalah cinta yang bersemadi di dalam hati kita...jadikan ia sebagai satu loncatan dalam mengejar redha ilahi..wallahualam..