Wednesday, 10 June 2015

Bismillahirrahmaanirrahim.....

Alhamdulilah segala puji buatmu Allah, Tuhanku pemilik segala kebesaran. Selawat dan salam buat Rasul Junjungan Mulia, Nabi Muhammad saw..Kekasih Allah Rabbul Izzah.Masih ku teringat, Rasululullah pernah berkata dengan sahabat-sahabatnya, untuk menegakkan Khilafah Islamiyah ini, aku melalui pelbagai penderitaan, siksaan, cubaan dan pelbagai lagi ujian hinggakan mengorbankan nyawa...Kisah ini membuatku terpukul dengan satu kisah semasa perang Mu'tah. Panji Islam itu sesekali tidak jatuh ke tangan musuh apatah lagi jatuh ke tanah. Tidak sama sekali. 3 Panglima hebat yang bertempur di medan Mu'tah. Panglima Abdullah, panglima Ja'far dan Panglima Khalid bin Al Walid. ketiga-tiga mereka adalah utusan Nabi saw untuk mengetuai peperangan itu. Tiada gentar, tiada putus asa. Segalanya diserahkan kepada Allah semata.Saat Panglima Ja'far syahid, panji yang dipegangnya terus diambil oleh Panglima Abdullah Bin Rawahah tanpa membiarkan ianya jatuh. Namun, disaat tangan kanannya kukuh memegang panji pihak musuh telah memotong tangannya. Hal itu mengukuhkan lagi semangatnya untuk terus memegang panji dari terlepas dengan terus mencapai panji melalui tangan kirinya. Tidak lama setelah itu, tangan kirinya juga dipotong hinggakan panji tersebut digigitnya sekuat hati menyerahkan nasib perjuangannya kepada Allah. Dengan takdir Allah, panglima itu syahid setelah kepalanya dibelah.Adakah panji itu jatuh di tanah??Tidak sama sekali sebaliknya, Panglima Khalid bin Al Walid terus mencapai panji tersebut dan mengatur strategi yang baru bersama tentera yang lain dan akhirnya menemui kemenangan.Perjuangan yang takkan pernah selesai hinggalah kita berhadapan dengan kematian..Saat itu, terhentilah segala-galanya.Selawat Buatmu Ya Rasululullah dan para sahabat atas perjuangan kalian hinggakan kami masih lagi mampu menghirup udara iman,Islam dan taqwa. Mogakan kita bertemu disana nanti,mogakan kami terus kuat meneruskan perjuanganmu. Amin.Itu merupakan muqaddimah buat hati-hati kita. Sengaja diriku membawa diriku serta sahabat-sahabat menelusuri kembali perjuangan mereka.2 minggu sebelum tarikh 8 Mei 2015, hatiku terlalu berat untuk meneruskan program yang telah dirancang. Semangat entah hilang ke mana. Rasa malas nak teruskan. Ditaklifkan sebagai AJK Dana, Tapi still buat slumber. 2 Minggu itu juga diuji dengan sesuatu yang mematahkan semangat, tanpa disangka. Lama mendiamkan diri, pelbagai andaian menerawang di minda. 2 Minggu sebelum, rasa macam budak2. Menangis memanjang?? Taklah juga, tapi sesekali tu adalah mengingati peristiwa yang mematahkan semangat. Diam membisu?? Yes, minggu membisu. Bercakap tak nak, kadang-kadang emosi tak tentu hala. Hahahhaha...!! Sangat lawak bila ingat masa tu lebih-lebih lagi masa tu minggu awal nak praktikum. Lagi - lagi emosi tak stabil.Saat itu, aku banyak berfikir. Disamping semangatku hilang entah ke mana, aku cuba merawat hatiku sendiri untuk menerima ujian yang ditakdirkan.Terkadang rasa give up nak bawa Usrah, Tak sangka penilaian seperti itu.Hari-hari yang dilalui dengan air mata, dengan diri yang membisu..satu hari aku berborak dengan temanku..Macam tak da semangat nak teruskan program..Ujarku dengan nada slumber.Samalah, aku pun tak da semangat. Rasa sedih teramat bila ingat apa yang berlaku..Masing-masing merenung, solat maghrib dan baca Al Quran. Hatiku sejuk, aku terfikirkan sesuatu. Rupanya sahabat ku juga sama.Aisyah ( Bukan nama sebenar ), nak tahu sesuatu tak?? Aku terfikir tadi..Samalah, aku pun sama...Kau fikir apa??? Ujarku..Apa yang terjadi dan berlaku dengan kita ni sebenarnya Ujian Allah untuk kita. Dia nak tengok samada kita nak teruskan bawa Usrah atau tidak bila kita terima Ujian yang kita tak sanga-sangka ni.Aku terdiam,Betul, setuju...Allah nak tengok kita buat kerja ke tak buat kerja. jadi sekarang kita tak boleh duduk menangis lagi, duduk berfikir apa yang berlaku sebelum ni. Tugas kita teruskan perjuangan..Ar Ah!!! Biarlah orang nak kata apa...yang penting kita teruskan laksanakan tanggungjawab kita. ini tarbiah Allah untuk kita.Kami senyum. Yes!! Lupakan apa yang berlaku.. Eh, tak bolehlah kita lupakan..kita mana boleh delete macam dalam laptop tu, yang kita boleh buat ambiklah ia sebagai pengalaman.New Experience...Pada awal Mei itu, aku bakal terlibat dengan satu program Dakwah di semenanjung. sebelum itu,nak bagitahu..hehehe.. ^_^dah 2 minggu praktikum, pengalaman yang mencabar..Pada minggu kedua, aku ditaklifkan menjadi guru bertugas. Pengalaman pertama berhadapan dengan ibu bapa yang datang ke sekolah dalam keadaan marah-marah. Aku cuba menenangkan, namun tak dihiraukan, sebaliknya pula yang berlaku. hehehe.. ( Kecut juga bila tengok wajah2 kencang ni ^_^)..Aku cuba menerima segala cercaan itu dengan memberikan senyuman..Didikan Allah untuk menguatkan hatiku, ditakdirkan aku mendapat tahun 1..Satu-satunya kelas di sekolah itu. Satu-satunya kelas yang banyak dapat complain..Argh!! Hiraukan, In shaa Allah Aku boleh.. begitulah semangat yang ku ukir di awal persediaan praktikum.Senyum, minggu kedua itu semasa aku mengajar aku pernah disembur dengan air sabun semasa pengajaranku, tudungku pernah diconteng dengan marker hinggakan menghilangkan seribu keyakinan untuk masuk ke kelas seterusnya.Hahahhaha!!! oleh kerana tanggungjawab ku gagahkan juga masuk ke kelas tahun 6.. Disitu lain lain ragamnya.. Semasa pengajaranku, mereka bergaduh, lawan cakapku.. tidak kurang juga yang bertanya keadaan tudungku, namun aku cuba buat slumber hinggalah habis kelas. Aku pergi surau, tunaikan apa yang belum tertunai. Bercerita seadanya denganNya...hati tenang, alhamdulilah..Petang itu, aku bercerita dan berkongsi pengalaman dengan seorang akak.. senyum, Berderai juga air mataku...Azma,Hati murid2 tu Allah yang pegang..Mintalah kat Allah agar dilembutkan hati anak2 murid tu. Allah bagi macam tu supaya dalam kita mengajar, kita banyak ingat Dia. Banyakkan solat hajat untuk murid2, tahajjudlah..ehhhee, Kasih sayang Allah..malam itu after solat Isya, aku berjumpa dengan arwah, dia sempat bertanya..Azma, camna ngajar..Aku senyum.. x tahu nak kata apa?? Rasa macam lepas ni nak sambung study terus..Arwah gelakkan aku, Aik, takkan putus asa.. Jangan putus asa azma,kuatkan semangat.Diorang tu Mad'u enti. Sama macam ahli usrah Azma sendiri. Jangan sesekali putus asa. Terdiam, namun perbualan terhenti kerana ada liqa setelah itu. Kitorang pun pegi liqa. Arwah pun ada sekali..Masa tu arwah asyik tenung sorang satu, tapi iyalah mana perasan. Sebak pula bila ingat. Rasa macam masih baru.Waktu tu, sempat cakap kat arwah..In shaa Allah, minggu depan hari jumat flight saya g semenanjung..doakan perjalanan saya, moga Allah permudahkan.Arwah senyum,Teruskan perjuangan Azma, jangan putus asa dan lemah semangat bawa Islam. Bawalah ilmu disana untuk disini, terutamanya kat kampus kita. Teruskan perjuangan,Pegang baik2 apa yang dipertanggungjawabkan..Aku macam biasalah, senyum jak reti...hehehe..Masa tu macam2 perbincangan masa liqa, antaranya tarikh 8 mei nak jemput arwah jadi kem kom..semua dah dirancang masa tu..Balik dari semenanjung, ada baki lebih kurang seminggu lagi baki praktikum.. atas nasihat dan semangat yang dititipkan..Alhamdulilah, minggu terakhirku di sekolah..aku rasa bahagia..Murid2 sudah mula mendengar cakap..Benarlah, bila kita letakkan jiwa murobbi dalam diri..mendidik kerana Allah semata,bersandarkan pada Dia..sentiasa mengadu kat Dia expecially diwaktu malamnya yang sunyi, hati kita akan tenang..Saat itu tiada apa lagi yang ku fikirkan, apa yang penting jiwa mereka terisi dengan kalam Allah..Cukuplah mereka tahu, Daripada Allah kita datang, kepadanya jua kita kembali..Alhamdulilah, nikmat kasih Allah, Murid yang dahulu menyemburku, kini menjadi pembantuku di kelas.. dan banyak lagi nikmatnya.. Alhamdulilah.6 Mei, aku diobserve..alhamdulilah responku positif dari pensyarah..usai itu, aku bergerak ke surau..syukur padaNya..Syukur atas nikmatnya.. Ku pandang whassup..rasa teringin nak wish thank u untuk akak tu n arwah..Namun, kerana ada hal yang tiba2, ku putuskan nantilah aku whassup, sempat lagi nanti..bisik hatikuMasa yang panjang membuatkan aku lupa, sampailah lepas maghrib aku dimaklumkan arwah n sorang g accident. Masa tu hatiku berdebar-debar...Entah tak tahu camna nak bayang. Ustaz Fauzi panggil kami semua duduk dalam bilik..Bila dimaklumkan arwah dah meninggal, kami still tak percaya..sampai kami buat on call berkali2 biarpun telah dimaklumkan.. masa tu ku pandang ustaz fauzi..Aku katakan padanya, Ustaz kena Qawiyy...Ustaz hanya tersedu dengan air matanya..Semalam ana baru jumpa Arwah, dia datang masa Usrah. Bisik Ustaz Fauzi..Sahabat2 len cakap, X da ustaz, dia x da semalam..Ustaz Fauzi menggeleng..Ada, Arwah ada..dia ada salam saya lagi.. dia cakap kat saya doakan perjalanan dia g Lahad Datu..Sahabat2 Semua menggeleng..X da ustaz, dia x da ustaz..Masa tu, air mataku tak tertahan melihat keadaannya..ku tutup mata..sambil kami semua menundukkan pandangan..Ku lihat Whassupku, baru teringat aku lupa nak wish syukran..saat itu aku teringat segala pesanannya yang berulang2..Semua itu membuatkan cukup terasa pemergiannya..Masih ku teringat, diawal2 aku ditaklifkan timbalan dakwah..Masa itu kosong yang teramat.Rasa rendah diri lantaran hanya aku seorang junior.Namun, dia memberikan kata2 perangsang yang  banyak mengubah aku hingga beginilah aku kini.. ( macam yang sahabat2 nmpak..heheh )Banyak sekali jasanya...sahabat2ku, ku nukilkan satu puisi indah buat kalian..

Tarikh 8 meiMerupakan tarikh keramatKerana tarikh itu kita nak kaderkan orang..Namun sebelum tarikh itu,Pelbagai Ujian menimpaHinggakan tarikh itu harus ditunda..Semangat hilang entah kemana..Rupa2nya Ada sesuatu yang cuba Allah tunjukkan,Rahsianya yang tersuratAllah nak bagitahu,Tarikh 8 Mei itu kita akan ziarah arwah buat kali terakhirAllah nak bagitahu tarikh 7 Mei itu,Arwah dah pegi buat selamanya..Allah nak bagitahu,Tarikh 8 Mei itu,Arwah dah direhatkan dan tak sempat jadi kem kom..Disaat Ummah memerlukan diaDisaat dunia masih menginginkannya,Allah telah memanggilnyaKini tibalah masa untuknya rehat...So, kita teruskan perjuangan...jangan pernah berhenti selagi punya kudrat berdiri..Disini ku titipkan video khas..Video ini dibuat untuk slot khas semasa munajat peperiksaan sambil menginsafi diri yang alpa..

video


Al Fatihah...