Wednesday, 14 January 2015

Baitul Muslim vs Baitul Haraki


Bismillah,

Allah kalam itu lafazkan terlebih dahulu.. meletakkan kalimah Allah yang utama kerana Dialah pemilik segala ilmu..Moga ilmunya serta perkongsian ini mampu memberikan kekuatan dan berkah disebaliknya Amin...

Baitul Muslim vs Baitul Haraki...

Dari segi maksud hampir sama tapi jauh bezanya dari segi penilaian serta penghayatannya..

Entah angin apa yang membuatkan aku terfikir slogan ini. Aku senyum sendiri..

Dari jauh aku melihat sepasang suami isteri. Tenang melihat mereka dengan anak2 berjalan mengisi ruang cuti mereka...beberapa ketika pula aku melihat ada sepasang suami isteri yang asyik merajuk dan dipujuk. Ada juga pasangan yang ku lihat mengisi setiap masa dan waktu mereka bersama-sama.

pokok kata, setiap masa dan ketika sentiasa dengan suami.

Aku menginsafi keadaan itu. Ku tenung langit semahunya..ku pandang ombak dihadapanku.. Hatiku tenang..Aku berfikir, adakah kehidupanku kelak seperti itu. masaku bersama bakal suami sentiasa full..

Aku berfikir lagi...

Aku teringat pesanan seorang kakak, taujihat darinya banyak menyedarkan serta mengajarkan aku erti hidup.

" Semua orang boleh berbaitul muslim, tapi tak semua dapat merasai erti berbaitul haraki."

Semua orang Islam yang berkahwin itulah baitul muslim tapi berbeza dengan baitul haraki.

Baitul haraki menuntut sebuah pengorbanan yang lebih tinggi..kehidupan perkahwinan yang tidak akan sama seperti orang lain.

Berbaitul haraki!!

Bersedia untuk ditinggalkan
Bersedia untuk mengecap kesunyian
Bersedia untuk ditarbiyyah dan mentarbiyyah
Bersedia untuk merasa susah
Bersedia dengan air mata
Bersedia dengan segala perasaan

Amat menyeramkan..Tapi itulah dia baitul haraki.

Mataku berair, rupanya mataku menangis. Merah lagi mataku. Aku berfikir dan terus berfikir..

Proses penantian dan persediaan ini membuatku banyak mentarbiyyah diriku sendiri untuk menjadi seorang isteri kepada seseorang yang telah meletakkan janjinya kepada Allah semata, seseorang yang sememangnya menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah untuk diqiyadikan.

Selang beberapa ketika, Allah menguji jiwa dan perasaanku lagi bilamana seorang sahabat bertanyakan kepadaku akan poligami..

Poligami, suatu benda yang menakutkan bagi seorang wanita sepertiku.

Persoalannya

" Azma, enti tahu bakal suami enti orang yang macam mana. dia orang hebat."

Aku senyum dan menjawab dengan hikmah

" Belum tentu bakal menjadi suami ana enta, segala perancangan Allah yang atur"

Dia senyum

" Ana tahu..tapi enti kena lebih bersedia dari sekarang. Sebab persoalan yang ingin ana tanyakan pada enti ini lebih kepada kehidupan enti."

Senyum dan mengiyakan..

" Apa tu?"
 " Enti, enti tahu bakal suami enti orang yang macam mana..ana ulang lagi..ditakdirkan enti sudah berkahwin dengannya hampir 10 tahun dan mungkin masa tu enti dah beranak pinak..tiba-tiba, sahabat enti yang paling enti rapat belum bersuami..adakah enti membiarkan sahabat enti seperti itu terus atau enti mengorbankan perasaan enti dan bersedia untuk mengambilnya sebagai sahabat madu enti dan berkongsi hidup dengan suami enti.."

Aku senyum dan menyandar ke belakang kerusi...

Dia bertanya,

" Ana bagi enti persoalan ini untuk berfikir..Habis perbincangan ni ana nak tahu jawapan dan pandangan enti"

Aku mengulas senyuman...Tiba2 hatiku terasa sayu..Ku pandang setiap ruang dihadapanku..
Aku keluar sebentar dari tempat perbincangan dan pergi keluar..

Aku memandang langit..Awan yang bergerak mengikut keselesaannya.. Matahari yang pada mulanya tegak ingin melabuhkan diri ke senja di ufuk. Menandakan wajah alam yang ingin bertukar. Malam

Argh!! Mataku berair lagi. Terasa mendalam benar persoalan itu. Ku berikan ruang pada hati untuk ditenangkan.

Langit itu ku pandang lagi..Mataku tunduk memandang lantai..Ku pandang lagi ke langit dan membiarkan mataku terarah..tiba2 fikiran menerawang memikirkan si dia yang juga milik Allah.

Mataku berair, kesekian kalinya ku pandang segala ruang di dada langit tanpa ada satu yang tertinggal..

Ku kesat air mata, ke pegang hatiku..Bibirku kembali senyum..

Bismillah..

Ku pandang langit, disebaliknya ada awan yang menghiasi..disebaliknya juga ada matahari yang meneranginya serta menemaninya..Tapi bukan selamanya matahari itu terus menerangi..dia harus ikut aturan pencipta  kerana malam itu bakal menemani langit..matahari harus akur dengan kehendak yang telah ditetapkan Allah padanya untu merelakan langit itu ditemani dengan malam dan sinaran bulan..

Aku senyum..aku sudah punya jawapannya..dan aku redha dengan jawapan dan kata hati yang Allah hantarkan padaku..

Aku teringat kata2 seorang akak..

" Dik, bila kita jadi isteri seorang pejuang ini..kita kena berlapang dada terima apapun yang Allah beri. Tugas kita adalah untuk menjadi tulang belakang suami dalam melebarkan perjuangannya, menguatkan semangatnya agar tak lelah dan gentar untuk tetap atas jalan ini.."

Dari dalam ku lihat sahabat yang mengutarakan persoalan itu..aku masuk kedalam..aku duduk dengan tenang..Benar seperti jangkaanku, dia datang dan bertanyakan soalan itu.

" Dah habis berfikir"
Aku Senyum..
" Alhamdulillah"

Apalah jawapannya..

Ku pejamkan mata, mengurut dada.. air mata pengorbanann semata2 tuk Islam tak seharusnya dibiarkan mengalir..

" Dia bukan milik ana. Bila dia jadi suami ana pun, dia bukan milik ana..tapi dia milik Allah n dia milik Islam..Paling dekat, dia milik perjuangan..sebelum ana bakal jadi isteri dia pun, awal2 dia dah jadi suami pada isteri dia yang tetap yang lebih melengkapkan kehidupannya..( Perjuangan )..
Ana tidak ada hak atas tu..Hidup ana dan dia Allah yang atur, tugas kami akur pada ketetapan Allah..tugas ana untuk kukuhkan pergantungan dia kepada Allah.

aku berhenti sekejap..aku senyum lagi

Kalau itu yang terbaik untuk perjuangan dan dia seorang yang bertanggungjawab..ana dengan rela hati benarkan diri ana untuk dimadukan..dan ana akan terus doakan suami ana moga terus kuat atas jalan ni..dengan hati terbuka dan lapang ana terima siapapun bakal madu ana.."

Ku genggam tangan dan jemariku..ku tundukkan pandanganku, ada titik air mata jatuh..ku genggam titisan itu..

Moga perjuangan ini bernilai ibadah..Kuatkanlah hati ya Allah untuk mempersiapkan diri menjadi seorang isteri pada perjuangan mahupun sebuah kematian..jagakanlah ibadahku,Al Quranku, amalku,lisan dan perjuanganku..

Untukmu bakal suamiku,

Moga Allah terus menguatkan dirimu atas jalan perjuangan...Aku tidak inginkan apa-apa, cukuplah sekadar aku membantu melengkapkan dunia perjuanganmu walau harus lelah itu menjadi pendampingku..itu sudah memadai dan cukup besar untukku sekiranya dapat berbakti denganmu...

Tak mengapa andai aku ditinggalkan sunyi dan kehidupan kita kelak tak sama seperti kehidupan perkahwinan orang lain..asalkan kau menang dalam membantu agama Allah dan menghadiahkan pahalamu pada keluarga kita kelak..

Buatmu bakal suamiku,

kehidupan perkahwinan dalam teratak haraki ini bukanlah untuk mencapai keseronokan semata2, bahkan ia adalah satu wadah untuk kita lebih bekerja keras membantu agama Allah..mogakan dengan pengorbanan ini, kita dapat meluaskan kembali empayar Islam yang jatuh oleh tangan2 yang tidak berkemanusiaan..Mogakan dengan tadhiyyah ini, satu wadah untuk mendidik generasi anak2 kelak..mogakan lahir diabad itu anak2 persis Al Fateh..

Amin..

14 januari 2015 ( Rabu) 4.52 pm

No comments:

Post a Comment