Thursday, 19 November 2015

Luahan Hawanis


Buatmu Ya Akhi
Yang pernah bertapa di hati impian dalam membina Baitul Haraki..

Ya Akhi,
Dulu semasa kita ditaarufkan buat pertama kali...
Saat itu,aku hanya mengenali ya Akhi sekilas..
Aku tahu Ya Akhi juga begitu...
Yang membuatkan kita kenal hanyalah keterlibatan kita dalam gerak kerja..
Ya Akhi pengarah dan aku merangkap timbalan sekaligus S/U juga bendahari..
Saat itu,hanya Allah yang tahu betapa ku rasa terbeban yang teramat..

Ya Akhi...
Kerja program kita berjalan seperti biasa,
Seperti yang kita rancang walau terdapat pelbagai kekangan..
Istilah tidak kenal itu ku tepis demi melaksanakan sebuah tanggungjawab..

Usai Program,
kita tidak berhubung lagi kerana segalanya telah selesai..
Ya Akhi dengan diri ya Akhi
Aku dengan diriku
Masing-masing membawa haluan sendiri

Selang 3 minggu kemudian,
Ku menerima satu risikan...
Terasa seakan tidak percaya..
Ku bertanya pada akak yang menjadi orang yang tengah...

Ya Akhi,
Tahukah dikau,berkali-kali aku menolak..
Namun berkat kesungguhan akak yang menjadi pegawai UBM,
Dalam memberi keyakinan dan sokongan denganku,
Ku relakan hatiku dan diriku untuk melakukan istikharah...
Hampir sebulan lebih ku laksanakan hanya untuk menjawab Ya atau tidak pada soalanmu Ya Akhi..

Melihatkan harapan Arwah dan akak yang menginginkan aku untuk menerima
bahkan segala bentuk keyakinan akan dirimu diperihalkan padaku..
Tidak cukup dengan itu,
ku bertanyakan perihal dirimu di kampus pada pegawai UBM di pengajianmu dahulu..

Maaf aku telah melakukan hal sedemikian,
Aku hanya inginkan sebuah keyakinan yang sebenar akan dirimu,
Lantaran aku tidak pernah mengenalimu..
Memandangkan segala jawapan adalah positif,
Dengan lafaz Bismillah dan penuh harapan,
Ku sambut salam Taarufmu Ya Akhi..

Masih ku ingat,
Saat itu pada waktu malam tepat jam 9.30..
Aku menerima dengan penuh rasa takut,
Tidak berapa lama kemudian,
Ku menerima Satu kiriman mesej
Ya Akhi mengharapkan satu pertemuan esok malamnya ..

Aku semakin takut dan kalut,
Mengapa secepat itu,
Ku nyatakan hasrat pada pegawai UBM akan rasa takut,
Namun aku dipujuk dan diberikan sokongan terus menerus..
Hatiku sejuk..

Esok Malamnya,
Itulah pertemuan taaruf kita yang pertama,
Petangnya aku terasa ingin membatalkan,
Kerna aku tidak yakin dengan keputusanku sendiri,
Mungkinkah aku menerima kerana hasrat sebenar atau harapan orang lain..
Ku pujuk hati,namun hatiku terasa berat..
Akak itu tak pernah lelah dalam memberikan kata-kata semangat,
Lantaran semua telah dimaklumkan bagi sesiapa yang terlibat dalam taaruf kita..
Ku senyum,

Malam itu,
Jiwaku seakan seram,
Pabila dimaklumkan kau sudah ada di tempat pertemuan,
Agak lawak masa itu,
Ku maklumkan pada pegawai juga seorang akak yang menjadi penasihat kita...
Aku nak balik dan nak batalkan taaruf tu..
Namun,
Melihatkan akak pegawai,jiwaku tersentuh..
Kata-katanya begitu meyakinkan akan dirimu,'
Yang kau tidak seperti lelaki yang lain..
Jiwaku terpujuk,
Lantas ku relakan diriku..

Malam itu bermulanya taaruf kita,
Kau maklumkan tentang dirimu,
begitu juga diriku..

Dan begitulah sebaliknya,
Proses Taaruf itu berjalan,
Namun kerana Ujian masalah dari pihak keluargaku,
Yang menginginkan aku menyudahkan terlebih dahulu pembelajaranku,
Ku maklumkan pada akak pegawai,
Bahwa aku tidak mengharapkan apa-apa,
Dan aku rela andai taaruf kita terhenti setakat itu..

Namun,
kiriman kata-katamu Ya Akhi,
Sanggup menunggu hingga aku menyudahi pembelajaranku,
membuatkan aku mula menerima Ya Akhi dalam diari hidup,
Saat itu,
Aku cuba menerima Ya Akhi sungguh-sungguh dalam hidupku,

Taaruf kita berjalan dengan ikatan melalui Baitul Muslim,
Cuba ku jaga sebaik mungkin hubungan kita,
FB Ya Akhi,Tiadalah ku jadikan temanku,
Harapanku biarlah saat yang sebenar itu baharulah fb kita menjadi teman,
Aku hadkan segala mesej tujuanku tidak ingin hatimu terusik,
Saat kau menjadi alumni,
Kau menerangkan segala-galanya..
Aku cuma mampu tunduk akur tanpa memberikan persoalan,
Apabila kau menjual buku juga..
Terasa ingin sekali untuk membeli bagi membantu menampung danamu diawal2 pekerjaan..
Namun,untuk menjaga hati,
ku hadkan diriku dan hanya mampu doa dalam diam..
Moga Allah permudahkan urusanmu..


Taaruf terus berjalan,
Kerja juga semakin bertambah,
Kau juga semakin mendapat tempat dalam masyarakat,
Aku pula terikat dengan suasana kampus..
Aku juga jarang bertanya khabar,
kerana penglihatanku dari jauh,
Ku Lihat Ya Akhi sihat segalanya..
Ku hanya mampu mendoakan dari jauh dan segalanya ku serah dengan Dia..
Tiada apa yang ku inginkan melainkan hanya ingin mendapat berkat dariNya..

Demi membawa amanah kampus,
Aku perlu berulang-alik dari sabah ke semenanjung demi mencari sebuah ilmu,
Kerana taklifan yang ku galas...
Aku hanya memaklumkan perjalananku pergi dan balik..
Pada mulanya,Ya Akhi menerima dengan terbuka..
Cuma pesanan agar aku berhati-hati di tempat orang..
Cuba ku jaga hatiku sebaik mungkin semasa berada di sana..
Cukuplah hatiku ada perasaan yang perlu ku jaga sebaiknya..



Ya Akhi,
Ku faham benar kerisauanmu bila melihat aku harus bergerak kerja dengan muslimin lain,
Cukup kau tahu,aku hanya menjalankan gerak kerja dan taklifanku,
Tiadalah lebih dari itu,
Selang beberapa bulan kemudian,
Ku maklumkan yang aku harus ke semenanjung lagi,
Saat itu,dapat ku rasakan mesejmu berubah..
Pelbagai persoalan ya Akhi timbulkan,
Entah mengapa,
Ku rasakan satu perubahan..
Sekembalinya aku dari semenanjung,
Ku mendapat makluman,
Bahwa ya Akhi telah menetapkan syarat untukku..
Syarat-syarat itu membuatkan aku terdiam sebentar..
Mengapa drastik seperti itu..
Mungkinkah kerana aku bergerak kerja dengan orang lain dan terlalu aktif keluar..
Jiwaku sayu,
Aku sayangkan jemaah ini..
Lagi sayu hatiku,
Bila kau hentikan taklifanku sebagai naqibah dan memberikan pada orang lain..
Hanya air mata yang mengalir..
Mungkinkah kerana usrah itu dijalankan pada waktu malam dan menyebabkan aku dan seorang lagi teman memerlukan bantuan sahabat-sahabat muslimin yang lain untuk menemankan atas asbab dasar keselamatan..
Menyebabkan keraguanmu Ya Akhi sebegitu denganku..

Saat itu,
Demi menjaga dan menyelamatkan taaruf kita,
Ku terima segala syarat-syaratmu walaupun ia agak berat untukku
Ku terima andai orang lain yang menggantikan tempatku disana
Ku terima hajatmu untuk aku tidak aktif pada gerak kerja lagi
Ku menolak segala taklifan andai itu yang terbaik untukmu ya Akhi..



Segala-galanya telah ku lepaskan dan kini aku menjadi orang biasa,
Yang hanya menanti arahan..
Ku tetap menjaga kesetiaanku walaupun kekadang perit untukku alami..
Kekadang menoreh kesabaranku namun tetap cuba ku pertahankan..
Asalkan taaruf kita tetap bertahan..

Pada awalnya,ku melihat Ya Akhi pertama kalinya kembali seperti dulu,
Mula memahami keadaanku,
menghargai keputusan yang ku buat..
Syukur yang teramat..

Namun,
Selang 2 bulan kemudian,
Ku mendengar sesuatu tentangmu,
Terasa amuk di dada,namun aku cuba berbaik sangka..
Namun segala yang disampaikan padaku,
mula menjadikan aku ragu-ragu denganmu ya akhi..
Tangisan demi tangisan..
menangis dan menangis..
Ingin aku bertanya padamu,
Namun aku takut,takut andai aku tersilap rasa...
menyebabkan ya Akhi terasa dengan persoalanku..
Semuanya ku diamkan..ku tetap yakin dengan diriku..

Namun,
Saat ku melihat dengan mataku sendiri,
segala-galanya tanpa perlu orang lain menyampaikan,
Seakan-akan terhenti jantungku Ya Akhi,
mengalir air mata tanpa henti..
terkenang segalanya..
Terkenang saat bermulanya taaruf kita..

barulah ke sedari,
mengapa sebulan akhir itu,
kau mendiamkan diri tanpa menjawab segala persoalan pegawai,
Tahukah kau ya Akhi,
Betapa remuknya rasa,
Betapa susahnya untuk aku menerimamu ya Akhi,
Betapa sukarnya ku membina keyakinanku terhadapmu saat itu,
Namun segalanya ranap begitu sahaja,
Kepercayaanku menjadi rapuh..
Hilang arah juga aku seketika..

Maafkan aku ya Akhi,
Andai layananku padamu tak seperti muslimah lain 
Maafkan aku andai aku tak pernah memberikan kata-kata manis
Maafkan aku andai aku tak sehebat muslimah lain yang jauh lebih hebat
Ilmuku masih terlalu sedikit dan banyak yang perlu ku garap,
Harapanku saat pertama kali ku menerimamu,
Agar dapat Ya Akhi ajarkan aku apa yang tidak ku ketahui...
Maafkan aku andai tak dapat melaksanakan semua itu...
Tujuanku adalah untuk menjaga hubungan taaruf kita..

Tidak ku salahkan mu Ya Akhi,
Kau berhak mendapat muslimah yang dapat memenuhi segala impianmu tiap waktu,
Maaf aku bukan seperti itu..andai semasa denganku hanya membuatkan Ya Akhi bosan..
Namun,
Ku lebih rela mengorbankan segala-galanya yang menjadi kesayanganku cukup dapat memenuhi kehendakmu,
Namun mungkin,

Taaruf kita selama setahun lebih setakat ini sahaja,
Nukilan yang penuh dengan air mata,
Bukan mudah tuk aku menerimamu saat dulu,
Dan mungkin bukan mudah juga tuk aku melupakan segalanya yang pernah berlaku antara kita..
Ku harap masa dapat membawa segala kesakitan seiring dengan waktu yang berjalan...

Hawanis,be strong....please be strong..wake up...
Hawanis boleh...



No comments:

Post a Comment